20 Tahun Setelah Serangan 9/11, Marinir AS Tewas di Afghanistan

Amerika Serikat, Kampartrapost.com – Sersan Marinir AS Johanny Rosario, anggota militer Amerika tewas di Afghanistan selama perang yang bermula tepat pada 20 tahun lalu serangan 11 September 2021.

Beberapa ratus orang berkumpul di dekat Rumah Duka Farrah di Lawrence, Mass. Di mana jenazah Rosario tiba dengan mobil jenazah hitam dengan pengawalan sepeda motor polisi. Marinir dengan seragam berpakaian membawa peti mati ke rumah duka. Ketika veteran di kerumunan, beberapa di antaranya tidak mengenakan seragam selama bertahun-tahun, menarik perhatian.

“Kami keluar karena dia adalah pahlawan bagi kami,” kata Mary Beth Chosse, yang menunggu beberapa jam bersama putranya yang berusia 12 tahun, Gavin. Putra sulung Chosse adalah seorang Marinir yang bertugas aktif.

Baca juga: Calon Pengganti Merkel Tuntut Permintaan Maaf Dari Partai Saingannya
Anggota keluarga bereaksi ketika sisa-sisa Korps Marinir Sersan.  Johanny Rosario Pichardo, yang termasuk di antara 13 anggota militer AS yang tewas dalam bom bunuh diri bandara di ibu kota Afghanistan, Kabul, tiba di bandara internasional Logan di Boston, Massachusetts, AS, 11 September 2021. Jonathan Wiggs/Pool via REUTERS
Anggota keluarga saat Korps Marinir Sersan. Johanny Rosario Pichardo tiba di rumah duka. – REUTERS

“Pengorbanan dan keberanian Sersan Rosario harus selalu diingat,” kata Chosse.

Rosario, 25, termasuk di antara 13 anggota militer AS yang tewas dalam bom bunuh diri 26 Agustus di luar Bandara Internasional Hamid Karzai di ibu kota Afghanistan, Kabul. Dia sedang membantu menyaring para pengungsi di sebuah pos pemeriksaan di Gerbang Biara bandara ketika bom itu menembus kerumunan. Puluhan warga Afghanistan juga tewas dalam serangan itu.

Pasukan AS terakhir meninggalkan Afghanistan empat hari kemudian.

Sekitar 7.100 personel militer AS tewas dalam konflik yang terkait dengan serangan 11 September. Dengan sekitar 2.500 dari kematian itu terjadi di Afghanistan, menurut proyek Costs of War di Institut Watson Universitas Brown. Biaya finansial dari konflik-konflik tersebut mencapai hampir $6 triliun, menurut proyek tersebut.

Baca juga: Israel Kembali Tangkap 2 Warga Palestina Yang Melarikan Diri
Perwakilan politik Massachusetts berdiri sebagai sisa-sisa Korps Marinir Sersan.  Johanny Rosario Pichardo, yang termasuk di antara 13 anggota militer AS yang tewas dalam bom bunuh diri bandara di ibu kota Afghanistan, Kabul, tiba di bandara internasional Logan di Boston, Massachusetts, AS, 11 September 2021. Jonathan Wiggs/Pool via REUTERS
Perwakilan politik Massachusetts ikut serta dalam upacara pemakaman Johanny Rosario Pichardo. -REUTERS

Arias segera setelah mendaftar di Angkatan Darat AS, meninggalkan pekerjaan tetap yang nyaman sebagai pegawai di departemen air Lawrence untuk bergabung dengan upaya militer untuk membasmi al Qaeda.

“Tidak ada pertanyaan bahwa mengapa saya harus melayani,” kata Arias. “Saya yakin Johanny Rosario merasakan hal yang sama.”

Pada hari Sabtu, sekelompok temannya dari Lawrence High School berkerumun di dekat tangga rumah duka. Mengenakan masker wajah hitam, mereka berbicara tentang keinginan Rosario untuk melayani negaranya, mengambil kursus perguruan tinggi dan secara finansial mendukung keluarganya.

Salah satu wanita, yang seperti yang lain menolak menyebutkan namanya, menggendong foto Rosario berbingkai dalam gaun formal.

“Saya tidak bisa bicara. Saya hanya akan menangis,” kata wanita itu.

Rosario meninggalkan seorang ibu dan seorang adik perempuan.

“Dia adalah pahlawan dan saya sangat sedih melihatnya meninggal,” kata Kayla. “Tapi saya akan selalu mengingat namanya dan apa yang dia lakukan untuk negara kita.”

Baca juga: Keluarga korban tuntut tanggung jawab pemerintah – ‘Saya minta dibuka dengan sejujur-jujurnya’

Berita Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terpopuler