Bandara Kabul Ditutup! Warga Afghanistan Lari Ke Perbatasan

Afghanistan, Kampartrapost.comRibuan orang Afghanistan yang berusaha melarikan diri dari militan bergegas ke perbatasannya pada Rabu (1/9/2021).

Ini terjadi karena kekosongan administratif setelah pengambilalihan Taliban membuat para pemerintah asing tidak yakin bagaimana menanggapi krisis kemanusiaan yang membayangi.

Melansir Reuters, Milisi Islam fokus pada menjaga bank, rumah sakit dan mesin pemerintah berjalan setelah penarikan terakhir pasukan AS pada hari Senin. Ini telah mengakhiri evakuasi udara besar-besaran warga Afghanistan yang telah membantu negara-negara Barat selama perang 20 tahun.

Dengan bandara Kabul yang tidak dapat dioperasikan. Dalam membantu warga Afghanistan yang takut akan pembalasan Taliban akan fokus pada pengaturan perjalanan yang aman melintasi perbatasan negara yang terkurung daratan dengan Iran, Pakistan dan negara-negara Asia Tengah.

Di Torkham, perbatasan dengan Pakistan di sebelah timur Celah Khyber, seorang pejabat Pakistan mengatakan: “Sejumlah besar orang sedang menunggu di sisi Afghanistan untuk pembukaan gerbang.”

Ribuan orang juga berkumpul di pos Islam Qala di perbatasan dengan Iran, kata saksi mata.

“Saya merasa berada di antara pasukan keamanan Iran membawa semacam relaksasi bagi warga Afghanistan. Saat mereka memasuki Iran, dibandingkan dengan masa lalu,” kata seorang warga Afghanistan di antara kelompok delapan orang yang menyeberang.

Baca juga: WHO Kirimkan Bantuan Obat-obatan ke Afghanistan

Lebih dari 123.000 orang dievakuasi dari Kabul dalam pengangkutan udara yang AS pimpin setelah Taliban merebut kota itu pada pertengahan Agustus. Akan tetapi puluhan ribu warga Afghanistan yang berisiko masih tetap berada di Afghanistan.

Jerman sendiri memperkirakan bahwa antara 10.000 dan 40.000 memiliki hak untuk dievakuasi ke Jerman jika mereka merasa terancam.

Taliban sedang berbicara dengan Qatar dan Turki tentang bagaimana menjalankan bandara Kabul, kata Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian. Tetapi mungkin perlu berhari-hari atau berminggu-minggu untuk menyelesaikan negosiasi tersebut.

Perbatasan darat Uzbekistan dengan Afghanistan utara tetap mereka tutup. Tetapi pemerintahnya mengatakan akan membantu warga Afghanistan dalam transit ke Jerman melalui udara, setelah penerbangan berlanjut.

Dalam sebuah resolusi pada hari Senin, Dewan Keamanan PBB mendesak Taliban untuk mengizinkan perjalanan yang aman bagi mereka yang ingin pergi. Tapi tidak menyebutkan pembentukan zona aman, sebuah langkah yang mendapat dukungan Prancis dan lainnya.

Baca juga: Proyek Nuklir Korea Utara, IAEA : Ini Sangat Meresahkan

Taliban telah mengumumkan amnesti bagi semua warga Afghanistan yang bekerja dengan pasukan asing selama perang yang menggulingkan mereka dari kekuasaan pada 2001. Karena penolakan mereka untuk menyerahkan pemimpin al Qaeda Osama bin Laden setelah serangan 11 September di Amerika Serikat.

Para pemimpin Taliban juga telah meminta warga Afghanistan untuk kembali ke rumah dan membantu membangun kembali. Mereka berjanji untuk melindungi hak asasi manusia, dalam upaya nyata untuk menghadirkan wajah yang lebih moderat daripada pemerintah pertama mereka. Terutama yang memberlakukan hukum Islam radikal.

Milisi membuat janji serupa setelah merebut kekuasaan pada tahun 1996. Janji ini hanya untuk secara terbuka menggantung mantan presiden, melarang perempuan dari pendidikan dan pekerjaan. Menegakkan aturan berpakaian yang ketat dan mengadopsi pendekatan hukuman kepada orang-orang Kabul.

Seorang wanita mengatakan dia melihat pejuang Taliban memukuli wanita dengan tongkat di luar sebuah bank di ibukota Afghanistan pada hari Selasa.

“Ini pertama kalinya saya melihat sesuatu seperti itu dan itu benar-benar membuat saya takut,” kata pemain berusia 22 tahun itu, yang berbicara tanpa menyebut nama.

Baca juga: China larang PR dan ujian tertulis untuk murid kelas satu dan dua SD

Berita Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terpopuler