Covid-19 Merajalela, Bangladesh Cepat Vaksinasi Pengungsi Rohingya

Bangladesh, Kampartrapost.com – Pemerintah Bangladesh dan Lembaga Bantuan mulai melakukan vaksinasi terhadap pengungsi Rohingya. Pada Selasa (10/8/2021) badan kesehatan setempat melaporkan adanya peningkatan terhadap jumlah kasus positif. Serta risiko kesehatan di kamp Rohingya yang terdapat lebih dari 1 juta pengungsi dari Myanmar.

Varian delta yang menyebar dengan cepat membuat lonjakan kasus posotif menukik tajam di Bangladesh. Badan kesehatan mencatat sekitar 20.000 infeksi baru dan 200 kematian.

Federasi Internasonal Penghimpunan Palang Merah dan Bulan Sabit Merah mengatakan jika tingkat positif nasional sampai hingga sekitar 30%. Hal ini menunjukkan penyebaran penyakit di tempat sempit dan resiko yang berada di kamp Pengungsi.

Melansir dari Reuters, Kantror Ahli Bedah Sipul pemerintahan di Cox’s Bazar dan lembaga bantuan mulai melakukan kampanye vaksinasi di 34 kamp. Hal ini menjadi salah satu upaya pemerintah melakukan vaksinasi.

Baca juga: Kasus Covid-19 Meningkat, Brunei Selidiki Penyebaran Jalur Ilegal

Sekitar 500 staf dan sukarelawan Bulan Sabit Merah Bangladesh bergabung dengan petugas kesehatan untuk kampanye tersebut bekerja sama dengan badan pengungsi PBB, menurut sebuah pernyataan dari badan internasional tersebut.

Para pemimpin komunitas Rohingya, relawan perawatan kesehatan garis depan di kamp-kamp. Rohingya yang berusia lebih dari 55 tahun termasuk dalam kelompok pertama yang melakukan vaksinasi. Lebih dari 65.000 dari hampir 900.000 pengungsi akan divaksinasi pada kelompok pertama, kata Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi dalam email kepada The Associated Press.

“Covid-19 telah menyebar ke seluruh dunia. Kami datang ke sini untuk divaksinasi untuk perlindungan kami sehingga tidak membahayakan kami,” kata Nurul Islam, 65, di sebuah kamp di Ukhiya di Cox’s Bazar, sambil menunggu tembakan bersama ratusan pengungsi lainnya.

Bangladesh telah melaporkan lebih dari 1,3 juta infeksi, termasuk 22.897 kematian akibat COVID-19 sejak pandemi.

Baca juga: Korea Selatan Bebaskan Miliarder Samsung Setelah Terjangkit Skandal Korupsi

Para ahli mengatakan jumlah korban seluruhnya mungkin tidak dilaporkan. Karena banyak orang tidak pergi ke rumah sakit dan banyak lainnya meninggal sebelum adanya tes PCR. Di seluruh wilayah perbatasan negara yang luas dengan India.

Infeksi dari varian delta telah menyebar di tengah kekhawatiran bahwa kurangnya kesadaran tentang masker dan menjaga pedoman kesehatan lainnya dapat menyebabkan situasi COVID-19 yang memburuk di negara berpenduduk padat itu.

Kurang dari 5% populasi dari 160 juta penduduk negara tersebut telah divaksinasi lengkap. Kampanye awal terhenti pada bulan April ketika India berhenti mengekspor vaksin AstraZeneca ke Bangladesh, yang telah membuat perjanjian pembelian untuk 30 juta dosis.

Pemerintah Perdana Menteri Sheikh Hasina memperkuat upayanya untuk mendapatkan vaksin dari sumber lain, terutama China, dan memulai putaran baru vaksinasi secara nasional mulai akhir pekan lalu.

Negara ini sekarang memiliki stok vaksin yang bagus, sebagian besar Sinopharm China. Para pejabat mengatakan lebih dari 3 juta orang menerima suntikan dalam dua hari pertama kampanye baru.

Lebih dari 700.000 Rohingya melarikan diri dari Myanmar yang mayoritas beragama Buddh. Pada tahun 2017 ketika tindakan keras militer terhadap kelompok etnis tersebut setelah serangan oleh pemberontak. Rohingya lainnya telah tinggal di kamp-kamp pengungsi di Bangladesh setelah gelombang penganiayaan sebelumnya.

Baca juga: Perubahan iklim: Suhu terpanas dalam sejarah, gelombang panas lebih intens, laporan IPCC berisi ‘kode merah bagi umat manusia’

Tindakan keras 2017 termasuk pemerkosaan, pembunuhan dan pembakaran ribuan rumah, dan pembersihan etnis oleh kelompok hak asasi global dan PBB. Sementara Bangladesh dan Myanmar telah berusaha untuk mengatur repatriasi, Rohingya terlalu takut untuk kembali ke rumah.

Berita Direkomendasikan

3 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terpopuler