Global Statistics

All countries
649,799,466
Confirmed
Updated on 4 December 2022 10:16 AM
All countries
624,818,072
Recovered
Updated on 4 December 2022 10:16 AM
All countries
6,646,043
Deaths
Updated on 4 December 2022 10:16 AM
Minggu, Desember 4, 2022

Factbox: Penyebaran Virus Covid-19 di Seluruh Dunia

- Advertisement -

Internasional, Kampartrapost.com – Kemunculan varian delta dari virus Covid-19 membuat penyebaran virus melonjak di seluruh dunia. Hal ini membuat seluruh negara di dunia membuat aturan terbaru terkait penyebaran Covid-19.

Badan AS yang bertanggung jawab atas aturan baru yang mewajibkan vaksinasi Covid-19 di banyak tempat menghadapi banyak tantangan internal maupun eksternal. Sehingga hal ini membuat program vaksinasi memerlukan waktu yang cukup banyak.

Sementara itu, di provinsi Fujian, China telah menutup seluruh bioskop dan tempat fitnes. Mereka juga menutup beberapa jalan raya dan melakukan pembatasan kegiatan dengan menghimbau kepada penduduk agar tidak meninggalkan rumahnya.

- Advertisement -

Melansir dari Reuters, berikut Kampartrapost merangkum kasus penyebaran virus Covid-19 di seluruh dunia.

KEMATIAN DAN INFEKSI

- Advertisement -

Melansir dari situs resmi WHO kasus penyebaran covid-19 per 13 September 2021 secara global terdapat 191.511 kausus baru, 224.372.380 kasus terkonfirmasi positif dan 4.625.006 meninggal.

WHO juga merilis per 12 September 2021 total dari seluruh dunia yang telah melakukan vaksinasi mencapai 5.534.977.637.

Baca juga: Korea Utara Berhasil Gelar Uji Coba Rudal Jarak Jauh!
- Advertisement -

Hingga saat ini, tiga wilayah paling banyak terkonfirmasi positif ialah Amerika, Eropa dan Asia Tenggara.

EROPA

  • Penasihat medis Inggris merekomendasikan agar semua anak yang berusia 12 hingg 15 tahun menerima dosis pertama vaksin Covid-19.
  •  Bisnis Inggris menuntut agar menteri keuangan Rishi Sunak berhenti menaikkan pajak mereka. Sebagai gantinya menawarkan lebih banyak bantuan untuk menghadapi tantangan Brexit, COVID-19. Perubahan iklim ketika dia membuat pernyataan anggaran utama bulan depan.
  • Rusia akan melanjutkan penerbangan penumpang dengan Spanyol, Irak, Kenya dan Slovakia mulai 21 September. Mereka akan menambah jumlah bandara dengan penerbangan ke Turki dan Mesir.

ASIA PASIFIK

  • Jumlah pasien COVID-19 yang sakit parah di Singapura berlipat ganda menjadi rekor 54 pada hari Minggu dari dua hari sebelumnya, meningkatkan rintangan tak terduga untuk membuka kembali rencana untuk pelopor vaksinasi, di mana 81% populasi divaksinasi sepenuhnya.
Baca juga: Gereja Lutheran Amerika Lantik Uskup Transgender Pertama
  • India khawatir bahwa kepuasan yang meningkat karena tingkat infeksi dan penurunan kematian dapat menyebabkan orang melewatkan suntikan vaksin kedua mereka, membuat komunitas rentan terhadap virus.
  • Selandia Baru memperpanjang penguncian ketat di kota terbesarnya. Mereka harus 1,7 juta orang yang tinggal di Auckland untuk tetap berada di dalam rumah setidaknya selama seminggu lagi.
  • Pemerintah New South Wales Australia mengatakan kecepatan vaksinasi telah melambat karena cakupan dosis pertama mendekati 80% dan mendesak mereka yang tidak divaksinasi untuk segera mendapatkan suntikan atau berisiko kehilangan kebebasan ketika pembatasan dilonggarkan.

TIMUR TENGAH DAN AFRIKA.

  •  Afrika Selatan akan melonggarkan pembatasan dan memperpendek jam malam nasional setelah penurunan infeksi.
  • Presiden Kongo Felix Tshisekedi telah menerima dosis pertama vaksin Moderna. Setelah enam bulan menunggu karena keengganannya untuk mengambil suntikan AstraZeneca.

DAMPAK EKONOMI

  • Saham-saham dunia memulai minggu ini anjlok. Merosot ke posisi terendah 2-1/2 minggu karena tanda-tanda lebih lanjut dari percepatan inflasi serta tekanan pajak dan peraturan pada perusahaan-perusahaan terbesar dunia.
  • OPEC memangkas perkiraan permintaan minyak dunia untuk kuartal terakhir 2021 karena varian Delta, mengatakan pemulihan lebih lanjut akan ditunda hingga tahun depan ketika konsumsi akan melebihi tingkat pra-pandemi.
Baca juga: Kesaksian ‘influencer’ menghadapi tekanan dan menikmati keuntungan, apakah sepadan?
- Advertisement -

Rekomendasi untuk Anda

Berita Terkait