Global Statistics

All countries
649,677,375
Confirmed
Updated on 4 December 2022 5:14 AM
All countries
624,774,892
Recovered
Updated on 4 December 2022 5:14 AM
All countries
6,645,774
Deaths
Updated on 4 December 2022 5:14 AM
Minggu, Desember 4, 2022

Hambali, Pelaku Bom Bali Akan Diadili Oleh Militer AS 30 Agustus Mendatang

- Advertisement -

Washington, Kampartrapost.com – Dunia akan segera mendapatkan perkembangan terbaru atas pria (Hambali) yang dituduh merencanakan dua aksi pemboman besar. Pemboman di Kuta, Bali pada Oktober 2002 yang menewaskan 202 orang dan serangan bom tahun 2003 di hotel JW Marriott di Jakarta yang menewaskan 11 orang.

Riduan Isamuddin, juga dikenal sebagai Hambali, dan juga dua rekannya akan menghadapi dakwaan resmi di depan komisi militer Amerika Serikat di Teluk Guantanamo pada 30 Agustus 2021.

Dua orang lainnya yang akan diadili Bersama Hambali adalah Mohammed Nazir Lep, alias Lillie, dan Mohammed Farik Amin, juga dikenal sebagai Zubair.

- Advertisement -

Lampiran menyediakan daftar panjang alias lain dari ketiganya.

Sudah sekitar 18 tahun berlalu semenjak pemboman terakhir diotaki oleh Hambali. Sekarang Hambali berusia sekitar 57 tahun. Ia sebelumnya ditangkap di Ayutthaya, Thailand, pada 14 Agustus 2003 dalam operasi gabungan AS-Thailand. Setelahnya, ia dipindahkan ke Guantanamo pada September 2006.

- Advertisement -

Hambali diyakini ​​mendalangi strategi organisasi teroris Jemaah Islamiyah (JI) yang berusaha menyerang lawan-lawan organisasinya yang dikategorikan ‘soft’ (lunak). Dari dulu JI telah dikaitkan dengan organisasi Al-Qaeda dan Islamic State of Iraq and Suriah (ISIS).

Baca juga: Naftali Bennett, PM Baru Israel yang Sangat Benci Palestina

- Advertisement -

Sebelumnya Hambali tidak secara resmi didakwa di Amerika Serikat atas kejahatan apa pun. Namun hingga Januari tahun ini, ia mulai menghadapi dakwaan resmi.

Pada Desember 2001, 15 anggota JI ditangkap di Singapura karena merencanakan serangan teror terhadap gedung-gedung milik pemerintah, kedutaan besar dan tentara Amerika Serikat di negara tersebut.

Pada tahun 2002, serangan bom terjadi di Bali. Kejadian yang dikenal sebagai Bom Bali ini diakui sebagai serangan teroris terburuk yang pernah ada di tanah Indonesia. Kemudian pada tahun 2003, kelompok yang sama kembali melakukan pengeboman di JW Marriott di Jakarta.

Dakwaan terhadap Hambali dan Kawan-Kawan

Lembar dakwaan tertanggal April 2019 menjabarkan detail yang mengerikan perihal perencanaan penyerangan oleh ketiga orang tersebut sebagai. Ditemukan bahwa setiap dari ketiga dari mereka berperan sebagai “kepala sekolah, rekan konspirator, dan peserta” dalam serangan di Bali dan Jakarta.

Mereka juga telah merancang serangkaian rencana lain untuk menyerang Amerika Serikat beserta kepentingan nasional negara digdaya tersebut. Termasuk gagasan menyerang prajurit Amerika dan menenggelamkan kapal perang Amerika di Singapura.

Hambali dan kedua rekannya diklasifikasikan sebagai “musuh asing yang tidak memiliki hak istimewa“.

Ketiganya akan diadili pada 30 Agustus karena melakukan “pelanggaran yang dapat diadili oleh komisi militer, termasuk pembunuhan yang melanggar hukum perang, percobaan pembunuhan yang melanggar hukum perang, dengan sengaja menyebabkan cedera tubuh yang serius, terorisme, menyerang warga sipil, menyerang objek sipil, dan perusakan harta benda yang melanggar hukum perang“.

Pengacara Hambali dan rekannya, yang ditunjuk oleh pihak militer, akan berbicara dalam pembelaan mereka. Salah satu poin utama yang akan mereka sampaikan adalah bahwa Hambali disiksa selama menjalani masa tahanan.

Selain itu, lembar dakwaan menyatakan bahwa Hambali dan kawan-kawan pernah menjalin hubungan Kerjasama dengan Osama bin Laden. Tentunya hal ini membuat Hambali semakin tersudutkan.

Kalimat yang tercantum dalam lembar dakwaan tersebut bertuliskan, “Dari atau sekitar Agustus 1996 hingga pada atau sekitar Agustus 2003, di beberapa lokasi atau sekitar Afghanistan, Asia Tenggara dan tempat lain, ketiganya secara sadar bersekongkol dan menyepakati (suatu hal) dengan … Osama bin Laden, Khalid Shaikh Mohammad, Abu Ba’aysir, Abdullah Sungkar dan lain-lain, yang terkenal dan tidak terkenal“.

Untuk diketahui, Khalid Shaikh Mohammad, seorang militan asal Pakistan, dituduh telah mendalangi serangan 11 September 2001 di Amerika Serikat. Setelahnya ia juga ditahan di penjara Teluk Guantanamo atas tuduhan terkait terorisme.

Baca juga: Vaksinasi Covid untuk Anak Dimulai, Prioritas Pulau Jawa

Saat peringatan 20 tahun serangan 11 September mendekat, Khalid Shaikh Mohammad mungkin juga akhirnya akan menjalani persidangan formal yang telah lama tertunda. Pada musim panas 2019, seorang hakim militer menetapkan tanggal di Januari 2021, tetapi di tengah pandemi Covid-19, persidangan untuk Khalid kembali tertunda. Hingga saat ini, belum ada tanggal baru untuk penetapan persidangannya.

Siapa itu Hambali?

Lahir pada tahun 1963, Riduan Isamuddin atau akrab disapa Hambali adalah anak seorang petani dan anak kedua dari 13 bersaudara.

Ia memperoleh gelar dalam bidang biologi dari sebuah universitas di Indonesia sebelum melakukan perjalanan ke Malaysia pada tahun 1985 dalam rangka mencari pekerjaan.

Hambali adalah salah satu militan Indonesia pertama yang pergi ke Afghanistan pada tahun 1987 untuk memerangi pendudukan Soviet. Di sanalah dia bertemu Osama Bin Laden, dan menjalin hubungan dekat dengan jaringan Al-Qaeda.

Hambali juga anak didik dari Abdullah Sungkar, pendiri Jemaah Islamiah (JI). Hambali sering terlihat di samping mentornya tersebut sebelum kematiannya pada 1999.

Di antara berbagai peran lainnya, Hambali adalah mantan pemimpin Al-Qaeda cabang Asia Tenggara, membuatnya menjadi orang penting bagi Osama di Asia Tenggara. Hambali juga pernah menjabat sebagai kepala operasi JI.

Orang-orang memberi gelar Hambali sebagai Osama Bin Laden dari Asia Tenggara. Kehadiran Hambali memicu kekhawatiran dari pejabat tinggi di kawasan itu setelah ia meminta pembebasannya dari Teluk Guantanamo pada 2016. Jaksa menolak permintaan itu, yang mengatakan dia masih mewakili “ancaman signifikan terhadap keamanan Amerika Serikat”.

Hambali bertemu dengan istrinya dari Malaysia, Noraliza Abdullah, yang juga dikenal sebagai Lee Yin Len, di sebuah sekolah agama yang didirikannya dan para pemimpin JI lainnya di Johor.

Setelah suaminya ditangkap di Thailand pada tahun 2003, Noraliza ditahan oleh polisi di bawah Undang-Undang Keamanan Dalam Negeri Malaysia hingga tahun 2005. Dia tidak terlihat lagi sejak dibebaskan dan diyakini tinggal di Indonesia bersama kerabat Hambali.

Salah satu saudara Hambali, Rusman Gunawan, adalah pendiri kelompok JI yang terbentuk untuk mempersiapkan generasi pemimpin organisasi berikutnya. Rusman ditangkap di Pakistan pada tahun 2003 dan dideportasi ke Indonesia pada tahun yang sama. Gunawan dihukum pada tahun 2004 karena keterlibatannya dalam pengeboman tahun 2003 di hotel JW Marriott di Jakarta.

- Advertisement -

Rekomendasi untuk Anda

Berita Terkait