Hindari Konflik, AS dan China Kembali Lakukan Pertemuan

Amerika Serikat, Kampartrapost.com – Presiden AS Joe Biden dan Pemimpin China Xi Jinping melakukan pertemuan selama 90 menit pada Kamis (9/9/2021). Ini merupakan pembicaraan mereka setelah tujuh bulan. Pertemuan ini terjadi karena kedua belah pihak menghindari adanya konflik.

AS mengatakan bahwa apakah konflik dan kebuntuan hubungan antara AS dan China bisa dihindari setelah hubungan keduanya memburuk selama beberapa dekade.

Gedung putih mengatakan dalam sebuah pernyataan, baik Biden maupun Xi telah melakukan diskusi yang lebih luas dan strategis. Termasuk juga bidang-bidang dimana kepentingan dan nilai-nilai berbeda menjadi titik temu. Pertemuan itu berfokus pada masalah ekonomi, perubahan iklim serta Covid-19, kata seorang pejabat kepada wartawan.

“Presiden Biden menggarisbawahi kepentingan abadi Amerika Serikat dalam perdamaian, stabilitas, dan kemakmuran di Indo-Pasifik dan dunia. Kedua pemimpin membahas tanggung jawab kedua negara untuk memastikan persaingan tidak mengarah ke konflik,” tambah Gedung Putih.

Baca juga: Diduga Lakukan Pencucian Uang, Kementrian Keuangan Jerman Digrebek!

Pada setiap pertemuan, kedua belah pihak hampir terus-menerus menyerang satu sama lain. Bahkan seringkali dengan serangan publik yang tajam, sanksi terhadap pejabat dan kritik karena tidak menegakkan kewajiban internasional.

Media pemerintah China mengatakan Xi telah memberi tahu Biden bahwa kebijakan AS terhadap Chna menyulitkan hubungan keduanya. Akan tetapi menambahkan bahwa kedua belah pihak sepakat untuk mempertahankan kontak yang sering dan meminta tim tingkat kerja untuk meningkatkan komunikasi.

“China dan Amerika Serikat harus … menunjukkan keberanian dan wawasan strategis, dan keberanian politik, dan mendorong hubungan China-AS kembali ke jalur yang benar dari pembangunan yang stabil sesegera mungkin,” kata Xi, yang tayang pada media pemerintah.

Mata uang Asia dan pasar saham menguat, karena investor berspekulasi bahwa panggilan tersebut dapat mencairkan hubungan antara dua mitra dagang terpenting ekonomi regional.

Hindari Konflik, AS dan China Kembali Lakukan Pertemuan
Presiden AS Joe Biden dan Pemimpin China Xi Jinping- REUTERS
Baca juga: Setelah Puji Pendiri Turki Ataturk, Siprus Hapus Buku Pelajaran

Xi mengatakan bahwa jika keprihatinan antara kedua belah pihak harus di hormati. Terobosan diplomatik masih dapat dilakukan di bidang perubahan iklim, menambahkan bahwa masalah tersebut dapat menambah hal positif pada hubungan tersebut.

Selama kunjungan ke China oleh utusan iklim utama Biden John Kerry pekan lalu. Diplomat senior Wang Yi mengatakan perubahan iklim adalah “oasis” dalam hubungan China-AS tetapi hal tersebut tidak dapat lepas dari perselisihan kedua belah pihak.

Pemerintah AS berturut-turut telah mengeluh bahwa Beijing telah berusaha menggunakan dialog tanpa akhir sebagai taktik penundaan, frustrasi yang akhirnya membuat Washington mengakhiri mekanisme dialog tahunan AS-China.

Meski begitu, pejabat itu mengatakan Biden tidak berencana untuk meningkatkan prospek tindakan pembalasan AS atau biaya. Jika China menolak untuk bekerja sama dalam berbagai masalah, termasuk penyelidikan tentang asal usul COVID-19.

Pejabat AS itu mengatakan akan memerlukan “periode pelatihan” bagi pemerintahan Biden untuk meyakinkan para pemimpin China, yang sedang mempersiapkan kongres Partai Komunis yang penting tahun depan, bahwa sikap Beijing tidak akan membuahkan hasil.

“Kami juga berpikir bahwa pada dasarnya tindakan Beijing lebih tenang daripada kata-kata mereka,” kata pejabat itu. “Respons mereka terhadap tindakan kami sebenarnya sebagian besar simbolis dan terus terang retorika garis keras mereka tidak benar-benar berhasil.”

Baca juga: Korban dugaan pelecehan di KPI, kasus yang berulang di lembaga negara ‘kita hanya sibuk seperti pemadam kebakaran’

Berita Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terpopuler