ISIS Menyerang, 12 Polisi Irak Tewas

Irak, Kampartrapost.comSedikitnya 12 petugas polisi Irak tewas dalam serangan yang diduga dilakukan oleh kelompok bersenjata ISIL (ISIS) di sebuah pos pemeriksaan keamanan di utara negara itu.

Serangan kembar pada hari Minggu(5/9/2021) di wilayah al-Rashad selatan kota Kirkuk. Serangan ini terjadi tepat setelah tengah malam, Mahmoud Abdelwahed dari Al Jazeera, melaporkan dari ibukota Baghdad, mengatakan.

Para penyerang pertama kali terlibat dalam konfrontasi militer dengan petugas polisi yang berlangsung sekitar dua jam, menewaskan tiga petugas. Bala bantuan yang datang ke daerah itu tewas dalam penyergapan menggunakan bahan peledak yang ditanam di pinggir jalan, kata Abdelwahed.

Tiga petugas polisi juga terluka dalam serangan itu dan seorang lainnya hilang.

Belum ada pihak yang mengaku bertanggung jawab. Akan tetapi para pejuang ISIS aktif di daerah itu dan sumber keamanan mengatakan kelompok itu terlibat.

Secara terpisah, sedikitnya tiga tentara Irak tewas dan satu terluka pada Minggu. Ketika orang-orang bersenjata menyerang sebuah pos pemeriksaan tentara di tenggara kota Mosul, Irak, kata sumber-sumber keamanan.

Baca juga: Rasis! Facebook Sebut Pria Berkulit Hitam Sebagai Primata

ISIL merebut petak-petak Irak dalam serangan kilat pada tahun 2014. Sebelum mereka mundur oleh kampanye yang mendapat pendukung lagi dari koalisi militer pimpinan AS.

Pemerintah Irak menyatakan kelompok itu kalah pada akhir 2017, tetapi masih memiliki sel-sel tidur yang terus menyerang pasukan keamanan dengan serangan asimetris.

Sel-sel itu secara teratur menargetkan tentara dan polisi Irak di utara negara itu, tetapi serangan ini adalah salah satu yang paling mematikan tahun ini.

Sebuah pemboman 19 Juli yang mendapat clown dari ISIL ISIL secara resmi menewaskan 30 orang di Pasar al-Woheilat di Kota Sadr, pinggiran Syiah Baghdad.

Pasukan koalisi internasional di Irak saat ini berjumlah sekitar 3.500, di mana 2.500 di antaranya adalah tentara AS.

Sebuah pemboman 19 Juli yang mendapat klaim dari ISIL secara resmi menewaskan 30 orang di Pasar al-Woheilat di Kota Sadr, pinggiran Syiah Baghdad.

Pasukan koalisi internasional di Irak saat ini berjumlah sekitar 3.500, di mana 2.500 di antaranya adalah tentara AS.

Namun, Washington telah menarik kehadiran militernya di tengah serangan terhadap fasilitas yang mereka gunakan. Kelompok-kelompok bersenjata yang bersekutu dengan Iran dan mengatakan bahwa, mulai tahun depan, peran pasukan AS akan terbatas pada pelatihan dan menasihati rekan-rekan Irak mereka.

Minggu lalu, Presiden Prancis Emmanuel Macron mengunjungi Irak utara dan menyatakan keprihatinan tentang “kebangkitan” ISIL di Irak dan Suriah.

Dia juga mengatakan tentara Prancis yang dikerahkan di Irak sebagai bagian dari koalisi internasional. Tapi akan tetap “tidak peduli pilihan apa yang Amerika buat”.

Baca juga: Komunitas Hazara yang melarikan diri dari Afghanistan – ‘Di setiap jalan, dua atau tiga orang menghilang’

Berita Direkomendasikan

3 KOMENTAR

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terpopuler