Jepang Tangguhkan 1,63 Juta Dosis Moderna Karena Kontaminasi

Jepang, Kampartrapost.comJepang menangguhkan penggunaan sekitar 1,63 juta dosis vaksin Moderna pada Kamis (28/8/2021) setelah kontaminasi ditemukan dalam botol yang tidak digunakan. Hal ini karena meningkatkan kekhawatiran akan kekurangan pasokan ketika negara itu mencoba untuk mempercepat vaksinasi di tengah lonjakan COVID-19.

Kementerian kesehatan mengatakan melaporkan jika kontaminasi dari beberapa situs vaksinasi. Selain itu, ada beberapa dosis mungkin telah di distribusikan. Akan tetapi sejauh ini tidak ada efek kesehatan yang merugikan yang dilaporkan, kata para pejabat.

Melansir Associated Press, Takeda Pharmaceutical Co., pembuat obat Jepang yang bertanggung jawab atas penjualan dan distribusi vaksin di Jepang. Mereka mengatakan pihaknya memutuskan untuk menangguhkan penggunaan dosis yang berada di jalur produksi yang sama sebagai tindakan pencegahan keamanan.

Baca juga: Balas Dendam, China Tuduh AS Mempolitisasi Asal-usul Covid-19

Ia meminta Moderna untuk melakukan penyelidikan darurat dan memberi tahu institusi medis. Selain itu, mereka memberi tahu penyelenggara untuk berhenti menggunakan vaksin yang besutan Spanyol dan membagikan nomor produksi yang mungkin terpengaruh.

Kementerian kesehatan dan Takeda tidak memberikan perincian tentang jenis kontaminasi atau apakah dosis yang bermasalah mungkin telah didistribusikan di luar Jepang.

Masalah vaksin Moderna datang tepat ketika Jepang berjuang dengan infeksi yang melonjak. Karena kasus baru setiap hari mencapai level tertinggi baru di banyak bagian negara dan sangat membebani sistem perawatan kesehatan.

Baca juga: Arab Saudi Cabut Larangan Masuk WNI dan Sejumlah Negara, Ini Syaratnya!

Kepala Sekretaris Kabinet Katsunobu Kato mengatakan kepada wartawan bahwa pemerintah dan Takeda sedang mendiskusikan cara untuk meminimalkan dampak pada kemajuan vaksinasi Jepang.

“Kami akan melakukan yang terbaik untuk menghindari dampak pada kemajuan vaksinasi. Terutama di tempat kerja dan pusat skala besar,” kata Kato.

Jepang bergantung sepenuhnya pada vaksin produksi dari luar negeri oleh Moderna, serta Pfizer Inc. dan AstraZeneca. Moderna telah hadir sejak pertengahan Juni di pusat-pusat skala besar. Dan inokulasi tempat kerja dan telah membantu mempercepat peluncuran di Jepang.

Sekitar 43% populasi Jepang telah mendapatkan vaksinasi lengkap, dengan dosis harian sekitar 1 juta.

Baca juga: Vonis Juliari Batubara: Diringankan karena cacian publik, ‘keberpihakan hakim untuk pelaku atau korban pandemi?’

Berita Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terpopuler