Global Statistics

All countries
647,611,736
Confirmed
Updated on 30 November 2022 5:30 PM
All countries
624,310,074
Recovered
Updated on 30 November 2022 5:30 PM
All countries
6,639,221
Deaths
Updated on 30 November 2022 5:30 PM
Kamis, Desember 1, 2022

Korea Utara Ancam Hancurkan Korea Selatan Setelah Dituduh Provokasi

- Advertisement -

Korea Selatan, Kampartrapost.com – Rabu (15/9/2021) Korea Utara ancam akan menghancurkan seluruh Korea Selatan setelah beberapa jam presiden Moon Jae In berkomentar tentang rudal Korea Selatan yang digadang-gadang sebagai upaya pencegahan terhadap provokasi Korea Utara.

Presiden Moon membuat komentar tersebut setelah berhasil luncurkan rudal balistik kapal selam oleh Korea Selatan. Uji coba tersebut terjadi setelah Korea Utara uji coba dua rudal balistik ke Laut.

Dalam sebuah pernyataan yang media pemerintahan rilis pada Rabu, saudara pemimpin Kim Jong Un, Kim Yo Jong, mengkritik deskripsi Moon tentang uji coba rudal sebagai upaya provokasi.

- Advertisement -

Militer Korea Selatan dan Jepang mengatakan Korea Utara menembakkan dua rudal balistik jarak pendek yang terbang 800 kilometer (500 mil). Sebelum mendarat di laut di dalam zona ekonomi eksklusif Jepang – perkembangan yang mengkhawatirkan meskipun mereka tidak mencapai perairan teritorial Jepang. Terakhir kali rudal Korea Utara mendarat di dalam zona itu adalah Oktober 2019.

Baca juga: PBB: Taliban Langgar Janji, Termasuk Hak Perempuan

- Advertisement -

Para ahli mengatakan Korea Utara sedang membangun sistem senjatanya untuk menerapkan tekanan pada Amerika Serikat. Harapan mendapatkan keringanan dari sanksi yang bertujuan memaksa Korea Utara untuk meninggalkan persenjataan nuklirnya. Pembicaraan yang  AS pimpin tentang masalah ini telah terhenti selama lebih dari dua tahun – dan sementara itu, ketegangan telah meningkat di Semenanjung Korea.

Harapan mendapatkan keringanan dari sanksi yang bertujuan memaksa Korea Utara untuk meninggalkan persenjataan nuklirnya. Pembicaraan yang  AS pimpin  tentang masalah ini telah terhenti selama lebih dari dua tahun – dan sementara itu, ketegangan telah meningkat di Semenanjung Korea.

Baca juga: LPEM FEB UI: Risiko Ekonomi dari Kebijakan Biodiesel yang Progresif
- Advertisement -

“Korea Utara mencoba untuk menyampaikan pesan bahwa segala sesuatu tidak akan berjalan seperti yang Washington lakuin,” kata Moon Seong Mook. Seorang analis dari Institut Riset Korea untuk Strategi Nasional yang berbasis di Seoul.

Sementara itu, pengamat mengatakan pemerintah Moon, yang telah secara aktif mengupayakan rekonsiliasi dengan Korea Utara, mungkin telah mengambil tindakan untuk tampak lebih keras dalam menanggapi kritik bahwa itu terlalu lunak di Utara.

Baca juga: Sederet Pesan Penting Ahok buat Pertamina Kawal Blok Rokan

- Advertisement -

Rekomendasi untuk Anda

Berita Terkait