Global Statistics

All countries
647,606,852
Confirmed
Updated on 30 November 2022 3:29 PM
All countries
624,308,857
Recovered
Updated on 30 November 2022 3:29 PM
All countries
6,639,216
Deaths
Updated on 30 November 2022 3:29 PM
Rabu, November 30, 2022

Menteri Filipina ke China: Get the Fuck Out

- Advertisement -

INTERNASIONAL, KAMPARTRAPOST.COM – Melalui cuitan akun Twitternya, Menteri luar negeri Filipina memberikan tuntutan bertabur sumpah serapah kepada China untuk menarik kapal-kapalnya dari perairan Laut China Selatan yang masih berstatus disengketakan.

Cuitan yang disampaikan pada hari Senin (04/04/2021) ini merupakan babak lanjutan dari perang kata-kata (orasi) antara Manila dan Beijing atas sengketa Laut China Selatan.

Komentar Teodoro Locsin, yang kadang-kadang membuat pernyataan blak-blakan, merupakan bentuk protes Manila atas kehadiran ratusan kapal China di dalam Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) 200 mil Filipina.

- Advertisement -

Baca juga: Akan Kirim Kapal Perang Terbesarnya, Inggris Mulai Unjuk Gigi di Laut China Selatan

Sebuah aksi yang tentu saja dilabeli “ilegal” oleh menteri luar negeri Filipina tersebut.

- Advertisement -

“China, temanku, seberapa sopan aku bisa mengatakannya? Coba aku lihat … O … GET THE FUCK OUT,” ujar Locsin di akun Twitter pribadinya.

“Apa yang kamu lakukan untuk persahabatan kita? Kamu. Bukan kami. Kami sedang berusaha. Kamu. Kamu seperti orang bodoh yang memaksa perhatianmu pada pria tampan yang ingin menjadi teman; bukan untuk menjadi ayah dari provinsi China .. . “, Kata Locsin.

https://twitter.com/teddyboylocsin/status/1389021070045290497?s=19
- Advertisement -

Kedutaan Besar China di Manila tidak segera memberikan komentar, meskipun ada banyak pihak yang mengajukan permintaan kepada mereka untuk merespons.

Pejabat China sebelumnya mengatakan kapal-kapal di Whitsun Reef yang disengketakan adalah kapal penangkap ikan yang berlindung dari laut yang ganas.

Baca juga: China Dirasa Semakin Mengintervensi Perusahaan Swasta, Xi Jinping; “Kami mendorong pengembangan bisnis swasta”

Menanggapi permintaan untuk berkomentar, juru bicara Departemen Luar Negeri Amerika Serikat mengulangi pernyataan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken pada 28 Maret yang mengatakan bahwa Amerika Serikat “mendukung sekutu kami, Filipina, dalam menghadapi tekanan milisi maritim (China) di Laut China Selatan. “

“Seperti yang telah kami nyatakan sebelumnya, serangan bersenjata terhadap angkatan bersenjata Filipina, kapal atau pesawat umum di Pasifik, termasuk di Laut China Selatan, akan memicu kewajiban (kehadiran) kami berdasarkan Perjanjian Pertahanan Bersama AS-Filipina,” kata juru bicara itu.

China mengklaim hampir seluruh Laut China Selatan, yang dilalui sekitar $ 3 triliun perdagangan kapal setiap tahunnya.

Pada tahun 2016, pengadilan arbitrase di Den Haag memutuskan bahwa klaim tersebut tidak sesuai dengan hukum internasional.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Senin, kementerian luar negeri Filipina menuduh penjaga pantai China “membuntui, memblokir, bermanuver secara berbahaya, dan menghambat saluran radio dari kapal penjaga pantai Filipina.”

Baca juga: China Membentuk Front Baru untuk Mencegah Ancaman Infiltrasi dan Spionase Asing

Pada hari Minggu (2/5) waktu setempat, Filipina berjanji untuk melanjutkan latihan maritim di Laut China Selatan tepatnya di bagian ZEE nya. Komitmen ini merupakan tanggapan untuk meminta China menghentikan tindakan-tindakan yang dikatakannya dapat meningkatkan perselisihan.

Pada 26 April, Filipina telah mengajukan 78 protes diplomatik ke China sejak Presiden Rodrigo Duterte menjabat pada 2016. Catatan ini didapatkan dari data kementerian luar negeri.

Duterte di sebagian besar kebijakannya memang mengejar hubungan yang lebih hangat dengan China. Hal ini dilakukan sebagai imbalan atas janji Beijing untuk memberikan miliaran dolar dalam bentuk program investasi dan bantuan pinjaman.

Baca juga: Sumpah Serapah Menteri Filipina Akibat Kapal China Bikin Gerah

“China tetap menjadi (sahabat) dermawan kami. Hanya karena kami memiliki konflik dengan China tidak berarti kami harus bersikap kasar dan tidak hormat,” kata Duterte dalam pidato nasional mingguan.

“Jadi, mohon izinkan para nelayan kami menangkap ikan dengan damai dan tidak ada alasan untuk (hadirnya) masalah,” kata Duterte, berbicara kepada China.

- Advertisement -

Rekomendasi untuk Anda

Berita Terkait