Mohamed bin Zayed Terpilih Sebagai Presiden Uni Emirat Arab

Kampartrapost.com – Putra Mahkota Abu Dhabi Mohamed bin Zayed Al Nahyan telah terpilih sebagai presiden baru Uni Emirat Arab (UEA), sehari setelah kematian mantan pemimpin Sheikh Khalifa bin Zayed.

Mohamed bin Zayed dipilih oleh Dewan Tertinggi Federal, menjadi penguasa baru untuk negara yang kaya akan minyak yang didirikan oleh ayahnya pada tahun 1971, dilansir dari states news agency WAM  hari Sabtu.

Pemimpin yang sering dikenal sebagai ‘MBZ’, Mohamed bin Zayed bertemu dengan anggota Dewan Tertinggi Federal, yang terdiri dari penguasa tujuh emirat UEA, saat negara itu memasuki masa berkabung untuk saudara tirinya Sheikh Khalifa bin Zayed.

BACA JUGA: Presiden UEA Sheikh Khalifah bin Zayed Wafat di Usia 73 Tahun

WAM menggambarkan pemungutan suara sebagai suara bulat di antara para penguasa syekh negara itu, yang juga termasuk kota Dubai yang dipenuhi gedung pencakar langit.

“Kami mengucapkan selamat kepadanya, dan kami berjanji setia kepadanya, dan orang-orang kami berjanji setia kepadanya,” kata penguasa Dubai, Sheikh Mohammed bin Rashid Al Maktoum, di Twitter setelah pemungutan suara.

“Seluruh negeri dipimpin olehnya untuk menempuh jalan kemuliaan dan kehormatan, insya Allah.”

Pengaruh MBZ untuk UEA

Sheikh Mohamed atau dikenal dengan MBZ adalah salah satu pemimpin paling kuat di dunia Arab. Lulus dari Akademi Militer Kerajaan Inggris Sandhurst, ia memimpin salah satu tentara dengan perlengkapan terbaik di kawasan Teluk Arab.

Mohamed bin Zayed Terpilih Sebagai Presiden Uni Emirat Arab
Presiden Baru Uni Emirate Arab, Sheikh Mohamed Bin Zayed Al-Nahyan (Gonzalo Fuentes/Reuters)

Setelah bekerja di belakang layar selama bertahun-tahun sebagai pemimpin de facto, Sheikh Mohamed, mengubah militer UEA menjadi kekuatan berteknologi tinggi, yang ditambah dengan kekayaan minyak dan status pusat bisnisnya, memperluas pengaruh UEA secara internasional.

BACA JUGA: Pria Tertampan China ini Dijuluki ‘Pangeran Berkuda’

Sheikh Mohamed mulai memegang kekuasaan pada periode ketika saudara tirinya Sheikh Khalifa menderita penyakit, termasuk stroke pada tahun 2014. Di bawah arahannya yang sederhana, UEA telah menempatkan seorang pria di luar angkasa, mengirim penyelidikan ke Mars, dan membuka reaktor nuklir pertamanya. (mz)

 

Berita Direkomendasikan

Berita Terpopuler