PBB Beri Peringatan Keras Pemanasan Global Terparah

Internasional, Kampartrapost.comDelapan tahun setelah pembaruan terakhirnya tentang ilmu iklim, Perserikatan Bangsa-Bangsa akan menerbitkan laporan pada Senin yang kemungkinan akan memberikan peringatan lebih keras tentang seberapa cepat planet ini memanas – dan seberapa merusak dampaknya. .

Sejak laporan Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) PBB pada tahun 2013, baik emisi gas rumah kaca maupun suhu rata-rata pemanasan global meningkat .

Laporan baru akan memperkirakan berapa banyak lagi emisi yang bisa menetap di atmosfer. Sebelum suhu rata-rata global naik lebih dari 1,5 derajat Celcius. Banyaknya karbon yang butuh perbaikan itu dapat menjadi panduan bagi pemerintah saat mereka memetakan rencana pengurangan emisi mereka sendiri sebelum konferensi iklim besar PBB pada bulan November.

Para ilmuwan mengatakan dunia harus mengurangi separuh emisi global pada tahun 2030 dan memotongnya menjadi nol pada tahun 2050 untuk mencegah pemanasan global di atas 1,5C, yang dapat memicu dampak bencana di seluruh dunia.

Namun perubahan iklim telah memicu cuaca yang mematikan dan membawa bencana di seluruh dunia. Hampir semua gletser dunia mencair lebih cepat. Badai lebih kuat. Baru tahun ini, hujan yang belum pernah terjadi sebelumnya menyebabkan banjir di sebagian China tengah dan Eropa, sementara kebakaran hutan melanda Siberia, AS Barat, dan Mediterania.

“Laporan tersebut tidak hanya mencakup fakta bahwa kita memecahkan rekor demi rekor dalam hal dampak perubahan iklim. Akan tetapi juga menunjukkan bahwa dunia saat ini berada di wilayah yang belum dipetakan dalam hal kenaikan permukaan laut dan lapisan es,” kata Kelly Levin, kepala sains, data, dan sistem berubah di filantropi Bezos Earth Fund.

Secara keseluruhan, laporan itu “akan menggarisbawahi urgensi bagi pemerintah untuk meningkatkan aksi iklim,” katanya.

Dan sementara laporan tahun 2013 mengatakan “sangat mungkin” bahwa industri manusia menyebabkan perubahan iklim – yang menunjukkan para ilmuwan setidaknya 95% yakin dengan pernyataan itu – laporan tahun ini kemungkinan akan menggunakan bahasa yang lebih kuat.

“Jelas, ini akan menjadi lebih kuat dari apa yang kita miliki di masa lalu karena meningkatnya pemanasan planet ini,” kata Corinne Le Quéré, seorang ilmuwan iklim di University of East Anglia yang telah berkontribusi pada penilaian IPCC sebelumnya.

“Itu akan menjadi salah satu poin utama. Ini akan dibahas dengan sangat, sangat hati-hati, dan diteliti,” kata Le Quéré kepada wartawan.

Baca juga: Tangis Pecah, Messi Resmi Tinggalkan Barcalona

APA ITU IPCC?

PBB Beri Peringatan Keras Pemanasan Global Terparah
International Plant Protection Convention (IPPC)

Sejak didirikan pada tahun 1988, IPCC telah merilis lima apa yang Laporan Penilaian yang memperbarui ilmu pengetahuan yang sudah mapan tentang perubahan iklim, dampaknya, risiko masa depan, dan cara untuk mengatasi masalah tersebut.

Tetapi IPCC sendiri tidak terdiri dari para ilmuwan. Panel tersebut mencakup perwakilan pemerintah dari 195 negara yang menugaskan penilaian dari para ahli dan akademisi di seluruh dunia.

Dalam menyusun penilaian tersebut, para ilmuwan mempertimbangkan ribuan studi individu yang terbit sejak laporan IPCC terakhir. Untuk menyelesaikan penilaian terbaru mereka untuk laporan yang akan datang. Para ilmuwan telah bertemu secara virtual dengan pembuat kebijakan sejak 26 Juli. Mereka meneliti detail dan bahasa yang akan berguna dalam rancangan tersebut.

Pemerintah dapat menyarankan perubahan pada teks, tetapi itu harus konsensus menyetujuinya. Para ilmuwan kemudian harus memastikan bahwa perubahan tersebut konsisten dengan bukti ilmiah.

Laporan Senin sebenarnya hanya bagian dari apa yang akan masuk ke Laporan Penilaian.  Keenam akhir, atau AR6, ketika dirilis pada 2022.

Namun chapter Senin adalah salah satu yang paling ditunggu-tunggu. Terutama setelah tertunda selama berbulan-bulan karena pandemi COVID. Berbeda dengan penilaian sebelumnya, bab ini akan menggunakan lima kemungkinan lintasan emisi yang dapat dunia ikuti daripada empat skenario sebelumnya.

Baca juga: Innalillahi, Sekjen PBNU Era Gus Dur KH Abdul Ghaffar Rahman Wafat

“Skenario emisi tidak bermaksud untuk: ‘Ini adalah masa depan: pilih satu’,” kata Ko Barrett, wakil ketua IPCC. “Mereka menerapkan kebijakan sepanjang waktu, dan sains berubah setiap saat. Jadi tidak adil untuk mengatakan bahwa kita berada di lintasan tertentu.”

Berita Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terpopuler