Pengambilalihan Taliban Picu Islamofobia di India

India, Kampartrapost.comPengambilalihan Taliban ke tampuk kekuasaan di Afghanistan telah memberikan alasan lain kepada supremasi Hindu India untuk kembali menyerukan Islamofobia terhadap minoritas Muslimnya.

Politisi Muslim, penulis, jurnalis, influencer media sosial, dan warga biasa telah menjadi target kampanye kebencian Islamfobia  yang sayap kanan lakukan, termasuk anggota Partai Bharatiya Janata (BJP) yang berkuasa.

Melansir Al Jazeera, setelah Taliban menggulingkan pemerintah yang mendapat dukungan Barat bulan lalu. Tagar #GoToAfghanistan mulai menjadi tren di media sosial India. Seperti kampanye #GoToPakistan yang kelompok sayap kanan buat yang ingin mengubah India menjadi negara etnis Hindu dan membuat Islamfobia.

“Kata Taliban atau Talibani sengaja dimasukkan ke dalam kosakata massa oleh kedua sisi spektrum – orang-orang yang mungkin anti atau pro-BJP,” penyair dan aktivis Hussain Haidry mengatakan kepada Al Jazeera.

“Itu seperti istilah Pakistan atau ‘jihadi’ atau ‘aatankwadi’ (teroris) termasuk sebagai cercaan terhadap Muslim.”

Tak lama setelah Taliban mengambil alih Kabul, politisi BJP Ram Madhav menyebut pemberontakan Moplah 1921 sebagai salah satu manifestasi pertama dari “mentalitas Taliban” di India. Dan mengatakan bahwa pemerintah negara bagian Kerala sedang mencoba untuk “mengapur” itu.

Baca juga: Israel Menentang AS Buka Kedutaan Yaerusalem Kembali

Madhav berbicara di sebuah acara untuk menandai 100 tahun sejak pemberontakan petani melawan pemerintahan kolonial Inggris dan sistem feodal di negara bagian selatan.

Dalam insiden lain, laporan media mengatakan Muslim di negara bagian tengah Madhya Pradesh mengangkat slogan-slogan pro-Pakistan selama prosesi Muharram. Kepala menteri negara bagian BJP mengomentari laporan tersebut, dengan mengatakan dia “tidak akan mentolerir mentalitas Taliban”. Dua hari setelah komentarnya, situs web pemeriksa fakta terkemuka Alt News membantah laporan media awal.

Di negara bagian Assam di timur laut, 15 Muslim, termasuk cendekiawan Islam, politisi dan jurnalis lokal. Telah di tangkap karena diduga “mendukung” Taliban di postingan media sosial. Ia di dakwa di bawah Undang-Undang Aktivitas Melanggar Hukum (Pencegahan) atau UAPA, anti-kejam. -hukum teror di mana puluhan Muslim dan kritikus pemerintah lainnya berada di balik jeruji besi.

Serangan kebencian terhadap Muslim India, termasuk hukuman mati tanpa pengadilan dan penargetan bisnis mereka, telah menjadi urusan sehari-hari di India.

Tahun lalu, ketika pandemi virus corona meletus, sekelompok misionaris Islam, Jamaah Tabligh, di salahkan karena menyebarkan virus di India.

Dalam laporannya tahun 2020, Komisi AS untuk Kebebasan Beragama Internasional (USCIRF) menyebut India sebagai “negara yang menjadi perhatian khusus”.

Baca juga: Bandara Kabul Ditutup! Warga Afghanistan Lari Ke Perbatasan

“Pemerintah nasional mengizinkan kekerasan terhadap minoritas dan rumah ibadah mereka berlanjut tanpa hukuman, dan juga terlibat dalam dan menoleransi ujaran kebencian dan hasutan untuk melakukan kekerasan,” kata laporan itu.

Tentang pertanyaan mengapa umat Islam harus bertanggung jawab atas peristiwa di luar negeri.

“Asumsinya adalah karena agama Anda adalah Islam dan itu adalah agama global, oleh karena itu Anda harus mengutuknya,” kata Ahmad.

“Tetapi kebalikannya tidak pernah di asumsikan. Artinya, demi kebaikan, karya-karya kemanusiaan Muslim di luar negeri. Termasuk Muslim India tidak pernah di mintai pertanggungjawaban. Mereka juga karya-karya Muslim India seperti itu tidak menjadi berita bagi media di India,” katanya.

Baca juga: ‘Perempuan miliarder termuda di dunia’ yang menipu investor, bagaimana Elizabeth Holmes akhirnya bisa diadili?

Berita Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terpopuler