Pentagon AS: Ledakan Besar Terjadi di Luar Bandara Kabul, Belum Ada Laporan Korban

Afghanistan, Kampartrapost.com Pentagon mengatakan telah terjadi ledakan besar di luar bandara Kabul. Juru bicara John Kirby mengatakan belum ada laporan korban jiwa terkait ledakan pada Kamis (26/8/2021).

Sebelumnya negara-negara barat telah memperingatkan akan kemungkinan terjadinya serangan. Hal ini karena ribuan warga Afghanistan telah berkumpul di bandara selama berhari-hari mencoba melarikan diri dari Afghanistan sejak pengambilalihan Taliban sejak awal bulan ini.

Beberapa negara sempat mendesak agar orang-orang untuk sementara waktu menjauhi bandara. Seorang pejabat juga telah mengatakan kemungkinan ada ancaman bom bunuh diri. 

Selama seminggu terakhir, bandara telah menjadi tempat dari beberapa hari yang sangat kacau selama perang terpanjang Amerika dan pengambilalihan Taliban, sebagai penerbangan setelah penerbangan lepas landas membawa mereka yang takut kembali ke aturan brutal militan.

Baca juga: Arab Saudi Cabut Larangan Masuk WNI dan Sejumlah Negara, Ini Syaratnya!

Sementara itu beberapa negara telah mengakhiri evakuasi mereka dan mulai menarik tentara serta diplomat mereka. Ini menandakan awal dari akhir salah satu evakuasi udara terbesar dalam sejarah.

Sejauh ini, Taliban masih menghormati janji untuk tidak menyerang pasukan barat selama evakuasi berlangsung. Akan tetapi, mereka terus bersikeras agar pasukan asing segera keluar dengan batas waktu yang telah ditentukan oleh AS yakni pada 31 Agustus 2021.

Semalam, peringatan muncul dari ibukota Barat tentang ancaman dari afiliasi kelompok Negara Islam (ISIS) Afghanistan. Ini kemungkinan telah melihat jajarannya mendorong oleh pembebasan tahanan Taliban selama serangan mereka di seluruh negeri.

Melansir Associated Press, Menteri Angkatan Bersenjata Inggris James Heappey mengatakan kepada BBC pada hari Kamis bahwa ada pelaporan yang sangat kredibel tentang serangan yang akan segera terjadi di bandara.  Perdana Menteri Belgia Alexander De Croo mengatakan negaranya telah menerima informasi dari AS. Dan negara-negara lain tentang ancaman serangan bunuh diri terhadap massa.

Baca juga: Tobat! Onlyfans Larang Konten Pornografi Mulai Oktober, Kenapa?

Penjabat Duta Besar AS untuk Kabul, Ross Wilson, mengatakan ancaman keamanan di bandara Kabul semalam jelas sangat kredibel sudah dekat. Namun dalam sebuah wawancara dengan ABC News, dia tidak memberikan rincian dan tidak mengatakan apakah ancaman itu tetap ada.

Juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid membantah bahwa serangan akan segera terjadi.

“Itu tidak benar,” tulisnya dalam pesan teks setelah ditanya tentang peringatan itu.

Pada hari Kamis, Taliban menyemprotkan meriam air ke mereka yang berkumpul di satu gerbang bandara untuk mencoba mengusir kerumunan, ketika seseorang meluncurkan tabung gas air mata di tempat lain. Sementara beberapa melarikan diri, yang lain hanya duduk di tanah, menutupi wajah mereka dan menunggu dalam asap berbahaya.

Baca juga: ‘Jendela peluang’ mengetahui awal mula virus corona ‘hampir tertutup’, penyelidikan mandek

Berita Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terpopuler