Presiden UEA Sheikh Khalifah bin Zayed Wafat di Usia 73 Tahun

Kampartrapost.com – Salah satu raja terkaya di dunia, Presiden Sheikh Khalifa bin Zayed al-Nahyan dari Uni Emirat Arab, meninggal dunia pada usia 73 tahun.

Sheikh Khalifa adalah presiden UEA sejak 2004, tetapi perannya sebagian besar bersifat seremonial sejak ia didiagnosa menderita stroke pada 2014. Setelah itu, saudara tirinya, Mohamed bin Zayed al-Nahyan, sekarang bertanggung jawab atas urusan negara.

Keluarga al-Nahyan diyakini memiliki kekayaan $150 miliar.

- Advertisement -

Selain menjadi presiden UEA, Sheikh Khalifa juga penguasa Abu Dhabi, ibu kota kaya minyak dari tujuh emirat yang terdiri dari UEA.

Kementerian urusan kepresidenan mengumumkan 40 hari berkabung dengan bendera setengah tiang mulai Jumat, dan pekerjaan ditangguhkan di sektor publik dan swasta selama tiga hari pertama.

- Advertisement -

Sheikh Khalifa mulai mengambil alih sebagai presiden kedua UEA pada November 2004, menggantikan ayahnya sebagai penguasa ke-16 Abu Dhabi. Dalam dekade pertama pemerintahannya, ia memimpin restrukturisasi besar-besaran baik pemerintah federal maupun Abu Dhabi.

Namun setelah terkena stroke, ia jarang terlihat di depan umum, meski ia terus mengeluarkan putusan.

Presiden AS Joe Biden memberikan penghormatan kepada Sheikh Khalifa, dengan mengatakan dia “adalah mitra dan teman sejati Amerika Serikat”.

“Kami akan menghormati ingatannya dengan terus memperkuat hubungan lama antara pemerintah dan rakyat Amerika Serikat dan Uni Emirat Arab,” kata Biden.

Di bawah konstitusi UEA, wakil presiden Sheikh Mohammed bin Rashid al-Maktoum, penguasa Dubai, akan bertindak sebagai presiden sementara.

Dewan federal, yang menyatukan para penguasa tujuh emirat, harus bertemu dalam waktu 30 hari untuk memilih presiden baru.

Uni Emirat Arab Dibawah Kepemimpinan Sheikh Khalifa

Sheikh Khalifa lahir pada tahun 1948 di pedalaman al-Ain, dekat perbatasan dengan Kesultanan Oman, dan dinamai menurut nama kakek buyutnya, Sheikh Khalifa bin Shakhbout.

Pada tahun 1969, ketika daerah itu masih menjadi protektorat Inggris, Khalifa diangkat sebagai perdana menteri Abu Dhabi dan ketua Departemen Pertahanan emirat, yang kemudian menjadi inti angkatan bersenjata UEA. Setelah kemerdekaan pada tahun 1971, ia menjadi menteri pertahanan bersama dengan peran lain dan menjadi presiden pada tahun 2004.

Meskipun sheikh yang berkuasa di UEA memegang kekuasaan yang hampir mutlak. Sheikh Khalifa memulai eksperimen dengan pemilihan umum dengan mengizinkan pemungutan suara terbatas untuk setengah anggota badan penasihat federal yang memiliki 40 kursi pada tahun 2006. Putaran pemilihan berikutnya di tahun 2006, 2011 dan 2015 gagal menarik bahkan dua dari lima dari mereka yang diberi kesempatan untuk memilih.

UEA tidak melihat protes jalanan Musim Semi Arab yang mengguncang bagian lain wilayah itu. Meskipun, setelah kerusuhan itu Khalifa mengawasi tindakan keras yang diperketat terhadap aktivis oposisi, yang menuai kritik dari kelompok-kelompok hak asasi internasional. UEA juga mendukung upaya di kawasan itu untuk membubarkan Ikhwanul Muslimin, termasuk di Mesir.

Sheikh Khalifa semakin menggunakan kekayaan minyak Abu Dhabi untuk menarik pusat budaya dan akademik, seperti cabang Museum Louvre dan kampus satelit Universitas New York dan Sorbonne. Dia juga memimpin upaya untuk memindahkan negara OPEC di luar ketergantungannya pada petrodollar dengan investasi dalam penelitian energi terbarukan, termasuk rencana untuk kota gurun rendah karbon futuristik yang dikenal sebagai Masdar.

Pertanyaan diajukan selama pemerintahan Sheikh Khalifa tentang penggunaan kontraktor militer asing oleh UEA, termasuk yang terkait dengan pendiri mantan perusahaan keamanan Blackwater, Erik Prince, yang pindah ke Abu Dhabi pada tahun 2009. Prince terlibat dalam program jutaan dolar untuk melatih pasukan untuk memerangi perompak di Somalia, menurut seorang pejabat yang berbicara kepada kantor berita The Associated Press pada awal 2009.

Nama Sheikh Khalifa mungkin paling dikenal di seluruh dunia karena hubungannya dengan gedung tertinggi di dunia, menara kaca dan baja setinggi hampir 828 meter (setengah mil) di Dubai.

Nama menara itu tiba-tiba berubah dari Burj Dubai menjadi Burj Khalifa pada pembukaan resminya pada Januari 2010 menyusul keputusannya untuk menyalurkan miliaran dolar ke Dubai untuk menyelamatkannya dari krisis keuangan skala penuh.

Presiden UEA Sheikh Khalifah bin Zayed Wafat di Usia 73 Tahun
Presiden Uni Emirat Arab Sheikh Khalifa bin Zayed al-Nahyan saat menghadiri sesi pembukaan KTT Dewan Kerjasama Teluk (GCC) ketiga belas di Istana Bayan di Kota Kuwait 14 Desember 2009. REUTERS/Stephanie McGehee

Dia diyakini sebagai salah satu penguasa terkaya di dunia dengan kekayaan pribadi yang diperkirakan oleh majalah Forbes pada tahun 2008 sebesar $19 miliar.

Ia diketahui memiliki delapan anak – dua putra dan enam putri – dengan istri pertamanya, Sheikha Shamsa binti Suhail Al Mazrouei. Ia juga meninggalkan beberapa cucu. (mz)

Berita Direkomendasikan

Berita Terpopuler