Global Statistics

All countries
649,812,950
Confirmed
Updated on 4 December 2022 11:16 AM
All countries
624,830,792
Recovered
Updated on 4 December 2022 11:16 AM
All countries
6,646,108
Deaths
Updated on 4 December 2022 11:16 AM
Minggu, Desember 4, 2022

Proyek Nuklir Korea Utara, IAEA : Ini Sangat Meresahkan

- Advertisement -

Korea, Kampartrapost.comKorea Utara tampaknya telah memulai kembali reaktor nuklir yang secara luas diyakini telah menghasilkan plutonium untuk senjata nuklir, kata pengawas atom PBB dalam sebuah laporan tahunan, menyoroti upaya negara yang terisolasi itu untuk memperluas persenjataannya. .

Tanda-tanda operasi di reaktor 5 megawatt (MW), yang dipandang mampu menghasilkan plutonium tingkat senjata, adalah yang pertama terlihat sejak akhir 2018, Badan Energi Atom Internasional mengatakan dalam laporannya tertanggal Jumat.

“Sejak awal Juli 2021, ada indikasi, termasuk pembuangan air pendingin, konsisten dengan operasi,” kata laporan IAEA tentang reaktor di Yongbyon, kompleks nuklir di jantung program nuklir Korea Utara.

Baca juga: Menghadapi Tekanan China, Taiwan Luncurkan Platform Berita Bahasa Inggris
- Advertisement -

Lebih banyak plutonium dapat membantu Korea Utara membuat senjata nuklir yang lebih kecil agar sesuai dengan rudal balistiknya, kata David Albright, presiden Institut Sains dan Keamanan Internasional.

“Intinya adalah Korea Utara ingin meningkatkan jumlah dan kualitas senjata nuklirnya,” tambahnya.

- Advertisement -

Sementara intelijen tentang senjata nuklir Korea Utara terbatas, sehingga tidak mungkin untuk mengetahui jumlahnya. Albright memperkirakan negara itu memiliki kapasitas untuk memproduksi bahan untuk empat hingga enam bom setahun.

Laporan itu “menggaris bawahi kebutuhan mendesak untuk dialog dan diplomasi” kata seorang pejabat senior pemerintah AS, Senin. Amerika Serikat terus mencari dialog dengan Korea Utara untuk membahas laporan dan denuklirisasi Semenanjung Korea, kata pejabat itu.

- Advertisement -

IAEA tidak memiliki akses ke Korea Utara sejak Pyongyang mengusir inspekturnya pada 2009. Negara itu kemudian melanjutkan program senjata nuklirnya dan segera melanjutkan uji coba nuklir. Uji coba nuklir terakhirnya adalah pada 2017.

IAEA sekarang memantau Korea Utara dari jauh, sebagian besar melalui citra satelit.

Citra satelit komersial menunjukkan debit air, mendukung kesimpulan bahwa reaktor berjalan kembali, kata Jenny Town, direktur proyek 38 North yang berbasis di AS, yang memantau Korea Utara.

“Tidak ada cara untuk mengetahui mengapa reaktor tidak beroperasi sebelumnya. Meskipun pekerjaan telah berlangsung di reservoir air selama setahun terakhir untuk memastikan air yang cukup untuk sistem pendingin,” katanya.

“Waktunya tampak agak aneh bagi saya, mengingat kecenderungan banjir dalam beberapa minggu atau bulan mendatang yang dapat mempengaruhi operasi reaktor.”

Tahun lalu 38 North mengatakan banjir pada Agustus mungkin telah merusak rumah pompa yang terhubung dengan Yongbyon. Menyoroti betapa rentannya sistem pendingin reaktor nuklir terhadap peristiwa cuaca ekstrem.

Hujan musiman membawa banjir di beberapa daerah tahun ini, kata media pemerintah. Akan tetapi belum ada laporan tentang ancaman terhadap situs tersebut, Pusat Penelitian Ilmiah Nuklir Yongbyon.

Baca juga: Diduga Terlibat ISIS, Dua Warga Malaysia Ditangkap Taliban

SITUS NUKLIR KUNCI

Pada pertemuan puncak 2019 di Vietnam dengan Presiden AS Donald Trump, pemimpin Korea Utara Kim Jong Un menawarkan untuk membongkar Yongbyon. Dengan imbalan bantuan dari berbagai sanksi internasional atas senjata nuklir dan program rudal balistik.

Pada saat itu Trump mengatakan dia menolak kesepakatan itu karena Yongbyon hanya satu bagian dari program nuklir Korea Utara. Mereka tidak cukup memberikan konsesi untuk menjamin pelonggaran begitu banyak sanksi.

Pemerintahan Presiden AS Joe Biden mengatakan telah menghubungi Korea Utara untuk menawarkan pembicaraan. Akan tetapi Pyongyang mengatakan tidak tertarik untuk berunding tanpa perubahan kebijakan oleh Amerika Serikat.

“Sudah lama tidak ada kesepakatan yang mengatur fasilitas ini,” kata Joshua Pollack, seorang peneliti di James Martin Center for Nonproliferation Studies (CNS).

Pada bulan Juni, IAEA menandai indikasi kemungkinan pekerjaan pemrosesan ulang di Yongbyon. Untuk memisahkan plutonium dari bahan bakar reaktor bekas yang dapat digunakan dalam senjata nuklir.

Baca juga: Luhut somasi sejumlah aktivis karena ‘dituduh fitnah’, pengamat sebut pemerintah ‘anti kritik dan otoriter’
- Advertisement -

Rekomendasi untuk Anda

Berita Terkait