Global Statistics

All countries
647,611,736
Confirmed
Updated on 30 November 2022 5:30 PM
All countries
624,310,074
Recovered
Updated on 30 November 2022 5:30 PM
All countries
6,639,221
Deaths
Updated on 30 November 2022 5:30 PM
Kamis, Desember 1, 2022

Setelah Puji Pendiri Turki Ataturk, Siprus Hapus Buku Pelajaran

- Advertisement -

Siprus, Kampartrapost.com – Kementrian Pendidikan Siprus mengatakan jika dalam buku pelajaran terdapat pujian untuk pendiri Turki Ataturk. Sekolah-sekolah di Siprus telah mereka perintahkan untuk menghapus buku teks yang memuji pendiri Turki modern.

Kementerian pendidikan Siprus mengatakan sebuah buku berbahasa Inggris yang memuji Mustafa Kemal Atatürk telah mereka hapus dari kurikulum.

Dalam email yang bocor, kementerian meminta guru sekolah menengah untuk “merobek halaman 36 sebelum memberikannya kepada siswa,” setelah kritik publik.

Baca juga: Tetapkan Bitcoin Sebagai Mata Uang, Demonstrasi Pecah di Jalanan El Salvador
- Advertisement -

Halaman tersebut menyebut Atatürk sebagai “pahlawan terbesar Turki”. Siprus kemudian memutuskan untuk menghapus buku teks sama sekali.

Turki telah “sangat mengutuk” keputusan itu dan menuduh Siprus melakukan tindakan bermusuhan.

- Advertisement -

Kedua negara memiliki hubungan yang tegang sejak pasukan Turki menyerbu pulau itu sebagai tanggapan atas kudeta oleh para pendukung persatuan dengan Yunani pada tahun 1974.

Sejak itu, negara anggota UE telah membagi menurut garis etnis, antara Republik Siprus dari Republik Turki yang memproklamasikan diri Siprus Utara.

Baca juga: Akibat Peristiwa George Floyd, Patung Jendral Pro-Perbudakan Virginia Diturunkan Hari Ini!
- Advertisement -

Dalam sebuah pernyataam pada hari Rabu, kementerian pendidikan Siprus mengatakan “tidak mungkin” untuk menerima buku teks yang memuji Atatürk.

“Nama Atatürk secara langsung berkaitan dengan kejahatan terhadap kemanusiaan seperti genosida Armenia, yang secara tegas negara kami kutuk, AS, Prancis, dan banyak lainnya,” tambah kementerian itu.

“Sekolah modern, yang berdasarkan pada penghormatan terhadap hak asasi manusia dan hak-hak masyarakat, tidak berkompromi dengan upaya untuk membumbui kejahatan sejarah semacam itu.”

“Untuk alasan ini, buku ini, mengingat kutipan yang sama sekali tidak pantas dan tidak dapat publik terima – bahkan regional. Mereka menganggap hal ini tidak pantas dan untuk sementara mereka menarik buku tersebut sampai solusi ada.”

Baca juga: Anak-anak perempuan ditampilkan telanjang dalam ‘ritual minta hujan’ di India, polisi diminta bertindak
- Advertisement -

Rekomendasi untuk Anda

Berita Terkait