Global Statistics

All countries
645,945,842
Confirmed
Updated on 27 November 2022 7:47 AM
All countries
623,067,938
Recovered
Updated on 27 November 2022 7:47 AM
All countries
6,635,839
Deaths
Updated on 27 November 2022 7:47 AM
Minggu, November 27, 2022

Stop Asian Hate! Lebih Dari 9.000 Kasus Anti-Asia Terjadi Sejak Pandemi di AS, Kenapa?

- Advertisement -

Internasional, Kampartrapost.comFrekuensi insiden anti-Asia dari komentar buruk hingga serangan langsung berhasil tercatat di Amerika Serikat. Menurut laporan yang dterbit pada hari Kamis, tampaknya kasus anti-Asia meningkat pada tahun ini meskipun adanya kampanye dan aktivitas politik.

Koalisi yang menjadi otoritas pengumpulan dan serangan bermotif rasial terkait pandemi, menerima kurang lebih 9.981 laporan. Insiden ini terjadi sejak 19 Maret 2020 hingga bulan juni ini. Dari jumlah tersebut 4.548 terjadi tahun lalu dan 4.553 terjadi tahun ini.

Sejak pertama kali virus corona terdeteksi di China dan Kepulauan Pasifik. Orang-orang Eropa maupun AS memperlakukan orang asia seperti kambig hitam semata-mata berdasarkan ras mereka.

- Advertisement -

Anggota parlemen, aktivis dan kelompok masyarakat telah melawan gelombang serangan. Ada kampanye media sosial yang tak terhitung jumlahnya, sesi pengamat dan demonstrasi pulik.

Pada bulan Mei Presiden Joe Biden mendatangani sebuah surat tentang undang-undang Kejahatan Kebencian Covid-19 bipartisan. Mereka akan mempercepat tinjauan Departemen Kehakiman dan Kebencian  anti-Asia dan telah menyediakan dana hibah federal.

- Advertisement -

Beberapa faktor berkontribusi terhadap data, dari peningkatan insiden hingga keinginan yang lebih besar untuk melaporkan, menurut Kulkarni.

Baca juga: Tanah Longsor dan Banjir Bandang Hantam Turki, Sembilan Orang Dilaporkan Tewas

Ketika ekonomi lebih terbuka dalam beberapa bulan terakhir, itu berarti lebih banyak interaksi publik dan peluang untuk menyerang, katanya. Juga, lonjakan pelaporan biasanya terjadi setelah insiden profil tinggi seperti penembakan spa di Atlanta pada 16 Maret yang menewaskan enam wanita Asia.

- Advertisement -

“Di sana juga kami melihat beberapa insiden yang terjadi berminggu-minggu atau berbulan-bulan sebelumnya, tetapi mereka tidak mengetahui pusat pelaporan kami atau tidak meluangkan waktu untuk melaporkan,” kata Kulkarni.

Laporan yang dikumpulkan oleh Stop AAPI Hate berasal dari korban sendiri atau seseorang yang melaporkan atas nama mereka, seperti anak dewasa.

Laporan tersebut menemukan pelecehan verbal dan pengucilan – interaksi yang tidak memenuhi syarat secara hukum sebagai kejahatan rasial – merupakan dua bagian terbesar dari total insiden. Serangan fisik menempati urutan ketiga. Tetapi persentase insiden mereka tahun ini meningkat dari tahun lalu — 16,6% dibandingkan dengan 10,8%.

Lebih dari 63% insiden diajukan oleh perempuan. Sekitar 31% terjadi di jalan umum, dan 30% di bisnis.

Banyak orang Asia-Amerika dan lainnya menyalahkan mantan Presiden Donald Trump karena meningkatkan bahaya dengan berbicara tentang virus dalam istilah yang bermuatan rasial. Sementara Biden telah menunjukkan sekutu. Ada kekhawatiran bahwa penyelidikan AS terhadap Covid-19 dapat menyebabkan lebih banyak permusuhan dan perlakuan terhadap orang Amerika-Asia sebagai musuh asing.

“Kami memahami bahwa negara-bangsa lain adalah pesaing Amerika Serikat, dan beberapa di antaranya memiliki rezim otoriter,” kata Kulkarni. “Tetapi cara kita berbicara tentang orang-orang dan cara menyalahkan entah bagaimana terlihat berbeda untuk komunitas kulit berwarna daripada, katakanlah, pemerintah Rusia atau pemerintah Jerman.”

Baca juga: Vaksin Covid: Cek fakta klaim seputar kehamilan dan keguguran
- Advertisement -

Rekomendasi untuk Anda

Berita Terkait