Global Statistics

All countries
646,050,297
Confirmed
Updated on 27 November 2022 9:48 AM
All countries
623,080,456
Recovered
Updated on 27 November 2022 9:48 AM
All countries
6,636,034
Deaths
Updated on 27 November 2022 9:48 AM
Minggu, November 27, 2022

Taliban dan Pasukan Oposisi Terlibat Baku Tembak Perebutan Panjshir

- Advertisement -

Afghanistan, Kampartrapost.comTaliban dan pasukan oposisi terlibat baku tembak untuk memperebutkan Lembah Panjshir di Utara Kabul, Afghanistan pada Sabtu (4/9/2021).

Taliban, yang mengambil alih kekuasaan di seluruh negara itu tiga minggu lalu. Tidak pernah mampu mengendalikan lembah itu ketika mereka terakhir memerintah Afghanistan, dari tahun 1996 hingga 2001.

Juru bicara Taliban Bilal Karimi mengatakan mereka telah merebut distrik Khinj dan Unabah. Hal itu memberi pasukan Taliban kendali atas empat dari tujuh distrik di provinsi itu. “Para Mujahidin (pejuang Taliban) maju menuju pusat (provinsi),” katanya di Twitter.

- Advertisement -

Namun Front Perlawanan Nasional Afghanistan, kelompok pasukan yang setia kepada pemimpin lokal Ahmad Massoud. Ia mengatakan mereka mengepung “ribuan teroris” di celah Khawak dan Taliban telah meninggalkan kendaraan dan peralatan di daerah Dashte Rewak.

Juru bicara Front Fahim Dashti menambahkan bentrokan hebat sedang terjadi.

- Advertisement -

Dalam sebuah postingan Facebook, Massoud bersikeras bahwa Panjshir akan tetap berdiri teguh. Ia juga memuji para kaum wanita yang telah melakukan demonstrasi sebagai wanita paling terhormat.

Baca juga: Larang Aborsi, AS Kecam Perubahan Hukum Texas

Demonstrasi oleh wanita di kota barat Herat yang menyerukan hak-hak mereka menunjukkan bahwa warga Afghanistan tidak menyerah untuk menuntut keadilan. Selain itu ini menunjukkan jika mereka tidak takut akan ancaman.

- Advertisement -

Sebelumnya sumber Taliban mengatakan kemajuan Taliban diperlambat oleh ranjau darat yang ditempatkan di jalan menuju ibu kota provinsi, Bazarak.

Tidak segera mungkin untuk mendapatkan konfirmasi independen dari peristiwa di Panjshir, yang dibatasi oleh pegunungan kecuali untuk pintu masuk yang sempit.

Washington menuduh Pakistan dan ISI mendukung Taliban dalam perang dua dekade kelompok itu melawan pemerintah dukungan AS di Kabul, meskipun Islamabad telah membantah tuduhan itu.

Baca juga: Taliban Cari Jejak Digital, Google Cepat Kunci Akun Afghanistan

Di Kabul, pejuang Taliban membubarkan demonstrasi oleh sekitar selusin wanita yang mendesak kelompok itu untuk menghormati hak-hak perempuan atas pendidikan dan pekerjaan, menurut penyiar swasta berita Tolo.

Rekaman menunjukkan para wanita yang gerilyawan bersenjata hadang kemudian menutupi mulut mereka dan batuk. Seorang demonstran mengatakan para pejuang telah menggunakan gas air mata dan taser terhadap para peserta, yang telah membawa spanduk dan karangan bunga.

“Mereka juga memukul kepala perempuan dengan magasin senjata, dan perempuan itu berdarah,” kata seorang demonstran yang menyebut namanya sebagai Soraya.

Taliban memberlakukan hukuman kekerasan dan melarang perempuan dan gadis yang lebih tua dari sekolah dan bekerja ketika mereka sebelumnya berkuasa, tetapi berusaha untuk menampilkan wajah yang lebih moderat kali ini.

Baca juga: “Mereka memaksa kami berhubungan seks sampai 15 kali sehari” – Para perempuan Brasil yang diselamatkan dari lingkaran prostitusi di London
- Advertisement -

Rekomendasi untuk Anda

Berita Terkait