Teleskop Luar Angkasa Hubble VS James Webb, Mana yang Lebih Oke?

Amerika Serikat, Kampartrapost.com – Baru-baru ini NASA telah meluncurkan teleskop luar angkasa terbarunya, James Webb. Hal ini membuat para Astrophile bertanya-tanya akan keunggulan teleskop Webb ini dengan veteran Hubble.

Namun, jawaban dari wakil ilmuwan proyek ini menjawab secara mengejutkan.

“Membandingkan Hubble dan Webb seperti menanyakan apakah Anda akan mencintai anak kedua Anda seperti anak pertama Anda,” kata Susan Mullally, wakil ilmuwan proyek Webb di Space Telescope Science Institute di Baltimore mengutip The Associated Press.

“Hubble akan selalu di cintai karena gambar alam semesta kita yang menakjubkan dan akan terus mengumpulkan data penting bagi para astronom. Webb memberi kami pandangan baru dan unik tentang tempat-tempat yang belum pernah kami capai,” tutur Mullally.

Baca juga: Setelah Pfizer, AS Sahkan Pil Merck Sebagai Obat Melawan Covid-19

NASA bersama Badan Antariksa Eropa telah mendorong Hubble selama 32 tahun di orbit. Sedangkan Webb akan 100 kali lebih kuat dengan jarak pandang yang luas sebagai penerus Hubble. Meskipun kedua teleskop luar angkasa ini memiliki perbedaan mencolok.

Teleskop luar angkasa James Webb ini di jadwalakan akan di luncurkan pada Sabtu (25/12/2021) pagi dari pantai Amerika Selatan.

HUBBLE VS WEBB

Meluncur Ke Orbit

Hubble di luncurkan ke orbit dengan pesawat ulang-alik NASA Discovery pada tahun 1990. Saat peluncuran pertama kalinya, pesawat tu mengalami masalah dengan salah satu sayapnya macet saat membentang. Dalam beberapa hari teleskop Hubble juga mengalami pengaburan. Astronot spacewalking memperbaikinya tiga tahun kemudian.

Baca juga: NASA Kembali Undur Peluncuran Teleskop James Webb Karena Cuaca Buruk
Dalam gambar yang dirilis oleh NASA ini, roket Arianespace Ariane 5 dengan Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA di dalamnya, diluncurkan ke landasan peluncuran, Kamis, 23 Desember 2021, di Pelabuhan Antariksa Eropa, Pusat Antariksa Guiana di Kourou, Guyana Prancis.  Ditetapkan untuk melambung setelah bertahun-tahun tertunda, Teleskop Luar Angkasa James Webb akan mencari cahaya redup yang berkelap-kelip dari bintang dan galaksi pertama, memberikan gambaran sekilas tentang penciptaan kosmik.  (Bill Ingalls/NASA melalui AP)
Roket Arianespace Ariane 5 dengan Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA di pelabuhan Antariksa Eropa, Pusat Antariksa Guiana di Kourou, Guyana Prancis. (Foto: NASA melalui AP)

Sedangkan James Webb akan meluncur dari Amerika Selatan pada Sabtu besok menggunakan roket  Ariane Eropa. Webb ini tidak dapat di jangkau oleh astronot karena tujuannya yang berjarak 1 juta mil (1,6 juta kilometer). Hal ini membuat Webb lebih rumit daripada Hubble. Webb akan mati jika cermin lipat dan pelindung mataharinya mengeram.

Jangkauan Cahaya

Webb di perkirakan akan melihat cahaya dari bintang dan galaksi pertama di alam semesta. Hal ini membuat Webb menjangkau lebih dari jangkauan Hubble. Cahaya ini akan mengungkapkan bagaimana bintang asli terlihat 13,7 miliar tahun yang lalu.

Hubble telah mengamati sejauh 13,4 miliar tahun yang lalu, mengungkapkan galaksi kerdil yang saat ini merupakan objek tertua dan terjauh yang pernah di amati.

Para astronom sangat ingin menutup kesenjangan 300 juta tahun dengan Webb dan semakin dekat dalam waktu ke Big Bang. Saat alam semesta terbentuk 13,8 miliar tahun yang lalu.

Baca juga: Waspada! WHO Peringatkan Penyebaran Varian Omicron Kian Meningkat

“Ini seperti melihat buku bergambar anak-anak saya dan melewatkan dua tahun pertama, bukan? Mencoba mencari tahu dari mana mereka berasal,” kata kepala sains NASA Thomas Zurbuchen.

Roket Arianespace Ariane 5 dengan Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA di dalamnya, terlihat di gedung perakitan terakhir menjelang peluncuran yang direncanakan ke landasan peluncuran, Kamis, 23 Desember 2021, di Pelabuhan Antariksa Eropa, Pusat Antariksa Guyana di Kourou, Guyana Prancis .  (Chris Gunn/NASA melalui AP
Roket Arianespace Ariane 5 dengan Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA. (Foto: Chris Gunn/NASA melalui AP)

Visi Inframerah

Hubble dapat melihat cahaya yang kita lihat dengan sedikit sinar ultraviolet dan inframerah. Sedangkan Webb memiliki penglihatan inframerah, yang memungkinkannya menembus awan debu kosmik.

Panjang gelombang yang tampak dan ultraviolet yang lebih pendek yang di pancarkan oleh bintang dan galaksi pertama. Dimana mereka telah di regangkan saat alam semesta mengembang. Sehingga Webb akan melihatnya dalam bentuk inframerah yang memanjang dan memancarkan panas.

Itu sebabnya detektor Webb harus bekerja pada suhu minus 400 derajat Fahrenheit (minus 240 derajat Celcius). Agar tetap dingin, Webb membawa payung seukuran lapangan tenis. Di antara masing-masing dari lima lapisan sunshield ada celah sehingga panas bisa keluar dari sisi-sisinya. Beberapa lapisan juga melindungi lebih baik dari serangan mikrometeorit.

Lokasi

Hubble berputar 330 mil (530 kilometer) di atas kepala. Ketinggiannya di tentukan oleh kemampuan pesawat ulang-alik NASA, yang mengantarkan Hubble ke orbit dan kemudian melakukan lima panggilan layanan.

Baca juga: Santa Claus gay, di balik iklan sinterklas cium pria yang bikin heboh Skandinavia

Webb menuju tempat yang lebih jauh — 1 juta mil (1,6 juta kilometer) jauhnya di tempat yang di sebut titik Lagrange kedua. Di sinilah kekuatan gravitasi Bumi dan matahari seimbang. Ia membutuhkan bahan bakar minimal untuk pesawat ruang angkasa untuk tetap diam. Webb akan terus-menerus menghadap sisi malam Bumi saat pesawat ruang angkasa dan planet mengitari matahari secara bersamaan.

 

Berita Direkomendasikan

1 KOMENTAR

Komentar ditutup.

Berita Terpopuler