Tindakan Keras Kremlin Sebabkan Pemutusan Internet di Rusia

Rusia, Kampartrapost.com – Tindakan keras Kremlin terhadap situs web yang terkait dengan politisi oposisi yang dipenjara Alexei Navalny dan teknologi yang digunakan untuk menghindari larangan online menyebabkan pemutusan internet besar-besaran bagi publik Rusia.

Gangguan tersebut menunjukkan bagaimana alat baru yang regulator komunikasi negara Roskomnadzor gunakan untuk melakukan kontrol yang lebih besar. Dari internet menyebabkan kerusakan tambahan yang tidak mereka inginkan.

Mereka berharap untuk menggunakan aplikasi tersebut untuk mengatur kampanye pemungutan suara taktis untuk memberikan pukulan bagi partai yang berkuasa pada pemilihan parlemen minggu depan. Pemerintah ingin aplikasi itu telah mendapat larang dari toko online.

Baca juga: Duga Lakukan Pencucian Uang, Kementrian Keuangan Jerman Digrebek!

Antara pukul 17.23 (1423 GMT) dan 10.13 malam pada hari Rabu, Roskomnadzor memblokir Google dan layanan sistem nama domain (DNS) perusahaan keamanan siber Cloudflare. Mereka menggunakan komputer untuk mencocokkan alamat situs web dengan server yang benar, menurut GlobalCheck.

Akibatnya, sebagian besar internet terputus untuk Rusia selama sekitar satu jam pada Rabu malam, kata pakar TI Mikhail Klimarev, seperti yang telah sekutu Navalny lakukan di Twitter.

“Tidak ada keraguan bahwa pemblokiran terjadi sebagai bagian dari pertarungan dengan aplikasi Navalny,” kata GlobalCheck. Aplikasi Navalny menggunakan jenis layanan DNS yang sama dengan yang mereka targetkan, katanya.

Baca juga: Akibat Peristiwa George Floyd, Patung Jendral Pro-Perbudakan Virginia Turun Hari Ini!

Sekutu Navalny, yang gerakan terlarangnya sebagai ekstremis musim panas ini, mengatakan pada hari Kamis bahwa fungsionalitas seluler aplikasi mereka telah turun menjadi sekitar 80%. Tetapi apa yang mereka gambarkan sebagai malfungsi sementara tidak akan menggagalkan rencana pemungutan suara taktis mereka.

Kampanye tersebut mendesak para pengikutnya untuk mendaftar akan mereka alokasikan. Sebagai kandidat yang telah menilai memiliki peluang terbaik untuk mengalahkan Rusia Bersatu di distrik pemilihan mereka.

Klimarev, analis internet, mengatakan dia pikir upaya untuk memblokir aplikasi kemungkinan. Ada perkirakan akan mencapai puncaknya minggu depan menjelang pemilihan pada 17-19 September.

“Dengan pemilihan yang akan datang, ada histeria yang berkembang tentang pemilihan cerdas dan segala sesuatu sedang mereka lakukan untuk memblokirnya. Semua gangguan dalam jaringan terkait dengan ini,” katanya.

Baca juga: Serangan 11 September: 149 menit yang menggambarkan kengerian peristiwa yang mengubah dunia

Berita Direkomendasikan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Berita Terpopuler