Global Statistics

All countries
650,116,474
Confirmed
Updated on 5 December 2022 1:31 PM
All countries
608,178,090
Recovered
Updated on 5 December 2022 1:31 PM
All countries
6,646,979
Deaths
Updated on 5 December 2022 1:31 PM
Senin, Desember 5, 2022

Update Privasi Kontroversial, Turki Denda WhatsApp 197.000 Euro

- Advertisement -

Turki, Kampartrapost.comOtoritas perlindungan data Turki telah mendenda WhatsApp hampir €200,000 karena melanggar aturan privasi.

Platform perpesanan milik Facebook itu “tidak menyatakan dengan jelas” bagaimana ia akan memproses data penggunanya dan untuk tujuan apa.

WhatsApp harus mengambil “langkah-langkah yang diperlukan untuk menghindari pemrosesan data pribadi yang bertentangan dengan hukum”, kata Otoritas Perlindungan Data Pribadi Turki (KVKK).

- Advertisement -

KVKK mengumumkan bahwa mereka telah mendenda WhatsApp 1.950.000 lira Turki (€197.000) dan memerintahkan aplikasi untuk membawa kebijakan privasinya sesuai dengan hukum Turki.

Baca juga: Taliban Cari Jejak Digital, Google Cepat Kunci Akun Afghanistan

Sanksi itu datang hanya satu hari setelah WhatsApp mendapat denda sebesar €225 juta oleh pengawas privasi data Irlandia karena melanggar peraturan Uni Eropa yang ketat.

- Advertisement -

Facebook juga didenda oleh otoritas Rusia karena gagal menyimpan data pengguna WhatsApp di server lokal.

WhatsApp mendapat kecaman pada Januari setelah meminta penggunanya untuk mengizinkan aplikasi berbagi lebih banyak data dengan Facebook.

- Advertisement -

Otoritas Turki mengatakan telah memberikan sanksi kepada WhatsApp karena tidak lagi menawarkan “kehendak bebas” kepada pengguna.

“Pengguna berkewajiban untuk memberikan persetujuan mereka terhadap kontrak secara keseluruhan,” kata pihak berwenang dalam sebuah pernyataan.

Baca juga: ISIS ‘Beatle’ Mengaku Bersalah Atas Tuduhan Terorisme AS

Melansir Euronews, mereka telah menghubungi WhatsApp untuk memberikan pernyataan tentang denda tersebut.

Pada bulan Januari, pihak berwenang Turki mendesak warga untuk menggunakan aplikasi perpesanan lokal, BiP, yang operator telepon seluler Turkcell kembangkan, alih-alih WhatsApp.

Beberapa lembaga Turki mengumumkan bahwa mereka telah mulai menggunakan BiP untuk berkomunikasi dengan wartawan. Aplikasi perpesanan saingan Signal dan Telegram juga mengalami peningkatan permintaan yang tiba-tiba di Turki.

Kepala Kantor Transformasi Digital Turki mengatakan bahwa aplikasi asing menimbulkan risiko keamanan yang serius bagi Ankara.

Baca juga: Karena penuhnya rumah sakit hingga termakan hoaks – ‘Setelah orang tuanya meninggal, mereka jadi percaya Covid itu ada’
- Advertisement -

Rekomendasi untuk Anda

Berita Terkait