Global Statistics

All countries
647,611,736
Confirmed
Updated on 30 November 2022 4:29 PM
All countries
624,310,074
Recovered
Updated on 30 November 2022 4:29 PM
All countries
6,639,221
Deaths
Updated on 30 November 2022 4:29 PM
Rabu, November 30, 2022

Yayasan Mekar Pribadi Gelar Festival Budaya Anak Bangsa Dalam Rangka Peringati Hari Anak Sedunia

- Advertisement -
 

Oleh : Ana Balqis Aliifah

Mahasiswa Ilmu Komunikasi Universitas Muhammadiyah Yogyakarta

Kampartrapost.com – Yayasan Mekar Pribadi dan Swargaloka memperingati Hari Anak Sedunia dengan menyelenggarakan FBA 2021 pada 20 November 2021 lalu. Mengangkat tema “Bangkit Lawan Covid-19 Melalui Kolaborasi Seni”, melibatkan budayawan dari Jakarta, Solo hingga New York.

- Advertisement -

Bertujuan untuk membebaskan imajinasi para penari muda mengekspresikan tarian virtual bagi Gamelan Laras Pelog Diatonik “Menggiring Angin”. Festival kebudayaan ini secara konsisten dilaksanakan setiap tahunnya sejak tahun perdananya pada 2009 lalu di Taman Ismail Marzuki, Jakarta.

Seni itu menyembuhkan, seni juga membebaskan jiwa dari rasa terkungkung bahkan terasing. Melalui jalan seni itulah, tiga maestro dan seorang penari tamu mengurai kejenuhan sejumlah penari SMP hingga SMA dari seantero Nusantara menghadapi belajar daring selama pandemi. Dari apartemen dan rumah masing-masing: maestro seni multidisiplin Paula Jeanine Bennett di Brooklyn, New York, AS; maestro gamelan Dedek Wahyudi di Surakarta dan maestro tari Maria Darmaningsih di Jakarta serta penari tamu Natsumi Sophia Bellali dari Montreal Canada, mereka menunjukkan sangat mungkin melakukan kolaborasi antar benua yang hasilnya terasa indah untuk semua.

- Advertisement -

Lirik dan melodi diatonis, berjudul Pushing Air karya Paula, diterjemahkan menjadi Menggiring Angin oleh Oetari Noor Permadi dan diorkestrasi dengan brilliant untuk gamelan pentatonis oleh Dedek Wahyudi. Musik inilah yang dipakai Maria Darmaningsih, yang juga penyintas Covid-19 (ia adalah pasien Covid-19 nomor 2 di Indonesia), untuk merangsang respon visual para penari muda dalam workshop daring kolaborasi seni Festival Budaya Anak Bangsa XIII (FBA) 2021.

“Anak adalah penerus bangsa dan umat manusia, mewakili harapan untuk masa depan yang lebih baikk yang bisa mewujudkan perdamaian dunia melalui kerjasama, gotong royong, kolaborasi yang saling menghargai untuk menghadapi berbagai tantangan. Seni jadi wadah yang aman dan sehat untuk saling belajar menghormati dan bekerjasama,” ujar Oetari Noor Permadi selaku Ketua Yayasan Mekar Pribadi.

- Advertisement -

Kolaborasi ini dibuka oleh Dr. Restu Gunawan, M.Hum. selaku Direktur Pengembangan dan
Pemanfaatan Kebudayaan, Kemdikbud RI.

“Kebudayaan sebagai kekuatan diplomasi kita di luar negeri. Ditangan anak muda lah kebudayaan kita akan maju. Kita harus rajin menyuarakan kebudayaan ke luar negeri maupun elemen masyarakat. Karena kebudayaan bukan sekedar biaya, tetapi investasi masa depan yang dapat mampu meningkatkan perekonomian negara,” kata Restu.

Selain itu, dalam keynote motivation oleh Dr. H. Teuku Faizasyah, M.Si selaku Direktur Jenderal Informasi dan Diplomasi Publik, Kemenlu mengatakan masyarakat Indonesia asli harus bisa melestarikan budaya yang ada.

“Bila masyarakat asing ingin memahami kebudayaan Indonesia, tentunya kita sebagai pewaris nilai-nilai budaya tersebut memiliki kewajiban yang lebih untuk menjaga, melestarikan dan menjadikan kebudayaan ini membanggakan. Saat ini banyak anak muda bangsa yang lebih fanatik dengan budaya bangsa lain. Oleh karena itu, semoga 10-20 tahun kedepan akan lahir anak muda Indonesia yang memperjuangkan kebudayaan di kancah mancanegara, sehingga masyarakat dunia nantinya bisa mencintai kebudayaan kita”, terang Teuku.

Sebelum sesi diskusi dalam workshop dimulai, peserta disuguhkan sapaan sekilas dari Bella Nasution dari Sanggar Indopro. Lalu peserta diajak mengeksplorasi gerak dalam kotak zoom masing-masing oleh Natsumi Sophia Bellali. Dalam sesi pertama workshop, Paula Jeanine Bennett dan Dedek Wahyudi memaparkan tentang nafas dan detak jantung kita yang berharga sebagai ide dasar penciptaan lirik Pushing Air. Keduanya mengakui berbagai kesulitan yang muncul selama proses alih Bahasa dan kolaborasi musik selama kurang lebih 6 bulan oleh Dedek dan tim karawitannya.

Dalam Sesi kedua workshop, Maria Darmaningsih mengungkapkan betapa seni membantunya mengatasi masa-masa kritis selama isolasi di Rumah Sakit akibat Covid-19. Menurut penari yang tegar dalam kelembutannya itu, tafsir Menggiring Angin adalah mensyukuri bahwa dengan nafas kita tetap hidup dan diberi kehidupan. Dilanjutkan dengan sapaan sekilas dari koreografer termuda Indonesia kelas dunia berbasis seni tari tradisi, Bathara Saverigadi dan ditutup dengan presentasi penampilan peserta yang berkelompok dalam sejumlah kamar ekspresi.

Semangat narasumber untuk kolaborasi budaya berhasil sampai kepada peserta. Nanik Nirmala Candrawati asal Magelang berpendapat bahwa dirinya senang karena bertemu narasumber hebat dari berbagai daerah dan benua, dapat pengalaman baru bergerak dengan olahan musik berbeda dan bertemu kawan kawan dari berbagai daerah. Selain itu, Dina Septi Rahayu dari Boyolali merasa senang dan bahagia karena bisa bertemu dengan orang-orang hebat, teman baru dan bisa bergerak bersama meskipun secara daring. Nantinya kelanjutan workshop ini akan dilombakan dan hasilnya dipentaskan pada Hari Anak Nasional Tahun 2022 mendatang.

Yayasan Mekar Pribadi Gelar Festival Budaya Anak Bangsa Dalam Rangka Peringati Hari Anak Sedunia
Dokumentasi workshop FBA 2021 dengan para pengisi acara. Maestro Paula Jeanine Bennett (baris pertama sisi kiri); maestro Dedek Wahyudi (baris kedua sisi kiri); maestro Maria Darmaningsih (baris ketiga sisi kiri); Dr. Restu Gunawan, M.Hum. selaku Direktur Pengembangan dan Pemanfaatan Kebudayaan, Kemdikbud RI (baris pertama sisi kanan); Oetari Noor Permadi selaku moderator (baris kedua sisi kanan); Natsumi Sophia Bellali selaku penari tamu (baris ketiga sisi kanan).

Tentang Yayasan Mekar Pribadi

Yayasan Mekar Pribadi didirikan pada tahun 2005 sebagai Learning Resource Center untuk membantu pengembangan sumber daya manusia berbagai kementerian, BUMN dan perusahaan swasta maupun komunitas di bidang komunikasi, character building dan service excellence melalui pelatihan, workshop, seminar dan events.

Festival Budaya Anak Bangsa yang digelar setiap tahun, sejak 2009 menunjukkan keyakinan Mekar Pribadi pentingnya mengembangkan diri melalui jalan budaya sejak usia dini. Dalam kegiatannya Mekar Pribadi konsisten bekerjasama dengan komunitas di perbatasan negara, para maestro seni dan budayawan, serta kedutaan besar asing di Indonesia.

- Advertisement -

Rekomendasi untuk Anda

Berita Terkait