Global Statistics

All countries
647,606,852
Confirmed
Updated on 30 November 2022 3:29 PM
All countries
624,308,857
Recovered
Updated on 30 November 2022 3:29 PM
All countries
6,639,216
Deaths
Updated on 30 November 2022 3:29 PM
Rabu, November 30, 2022

Facebook Official: Biden Gunakan Kami sebagai ‘Kambing Hitam’ dalam Kegagalan Vaksin

- Advertisement -

Kampartrapost.com – Setelah Presiden AS, Joe Biden, menuduh Facebook “membunuh orang” yang mungkin tidak mendapatkan vaksinasi Covid-19. Seorang pejabat perusahaan anonim membalas Biden dengan menyebut ia menggunakan Facebook sebagai “kambing hitam” untuk kegagalan vaksin pemerintah sendiri.

“Dalam pertukaran pribadi, Surgeon General memuji pekerjaan kami, termasuk upaya kami untuk memberi tahu orang-orang tentang Covid-19,” pejabat yang tidak disebutkan namanya itu mengatakan kepada reporter NBC News Dylan Byers melalui Twitter. “Mereka tahu apa yang mereka lakukan. Gedung Putih mencari kambing hitam karena gagal mencapai tujuan vaksin mereka.”

Baca juga: Juru Bicara Ungkap Alasan Melonjaknya Kasus Covid-19 Saat Ini

Biden mengangkat alis pada hari Jumat (16/7) selama wawancara dadakan dengan sekelompok wartawan di luar Gedung Putih.

- Advertisement -

“Mereka membunuh orang,” kata Biden di Halaman Selatan Gedung Putih ketika ditanya tentang orang yang tidak melakukan vaksinasi yang mungkin melihat disinformasi di platform. “Maksud saya mereka benar-benar lihat, satu-satunya pandemi yang kita miliki adalah di antara yang tidak melakukan vaksinasi, dan mereka membunuh orang.”

Dalam sebuah pernyataan resmi kepada Byers, perusahaan resmi Facebook mengatakan tuduhan Biden tidak faktual dan memutar balikkan fakta.

- Advertisement -

“Kami tidak akan terganggu oleh tuduhan yang tidak didukung oleh fakta,” bunyi pernyataan Facebook. “Faktanya adalah bahwa lebih dari 2 miliar orang telah melihat informasi resmi tentang Covid-19 dan vaksin di Facebook, yang lebih banyak daripada tempat lain mana pun di Internet.

Baca juga: Polisi Israel Serbu Masjid Al-Aqsa, Usir Warga Palestina Saat Sholat Dhuhur

“Lebih dari 3,3 juta orang Amerika juga menggunakan alat pencari vaksin kami untuk mencari tahu di mana dan bagaimana mendapatkan vaksin. Fakta menunjukkan bahwa Facebook membantu menyelamatkan nyawa. Titik.”

- Advertisement -

Psaki berang ketika seorang reporter bertanya berapa lama pemerintah menggunakan praktik ini untuk “memata-matai” warga.

“Ini adalah informasi terbuka untuk umum, orang-orang berbagi informasi secara online. Sama seperti Anda semua melaporkan informasi di stasiun berita Anda,” katanya dalam konferensi pers hari Jumat. “Kekhawatiran terbesar kami di sini, dan saya, sejujurnya, berpikir itu harus menjadi perhatian terbesar Anda, adalah jumlah orang yang sekarat di seluruh negeri karena mereka mendapatkan informasi yang salah yang membuat mereka tidak menggunakan vaksin.”

Menurut sebuah laporan oleh Center for Countering Digital Hate, ‘hanya sekitar 12 orang di platform media sosial yang bertanggung jawab atas sebagian besar informasi yang salah mengenai virus atau vaksin yang tersedia untuk melawannya.

“Dengan penyebaran vaksin virus corona yang meluas, kami memiliki peluang untuk mengubah sudut pandang pandemi,” tulis laporan organisasi itu. “Pemulihan kami bergantung pada kesediaan masyarakat untuk menerima vaksin. Namun, para peneliti semakin menghubungkan misinformasi yang tersebar melalui media sosial dengan meningkatnya keraguan terhadap vaksin. Sehingga pada akhirnya akan menyebabkan kematian yang tidak perlu.”

Sementara laporan itu mengakui tindakan Facebook dan Twitter untuk mencegah informasi buruk muncul di platform mereka. Laporan itu juga mengatakan perusahaan “telah gagal” menegakkan kebijakan yang mereka buat untuk mencegah penyebaran informasi yang salah, kata laporan itu.

Baca juga: Arkeolog Temukan Fosil Kayu Berusia 15 Juta Tahun di Kampung Abar Jayapura

“Semuanya sangat tidak efektif dalam menghilangkan misinformasi yang berbahaya tentang vaksin virus corona, meskipun skala misinformasi di Facebook, dan dengan demikian dampak kegagalannya, lebih besar,” kata ringkasan laporan itu. “Selanjutnya, mereka semua gagal menghapus akun anti-vaksin terkemuka yang telah berulang kali melanggar persyaratan layanan mereka. Seperti yang didokumentasikan di bagian selanjutnya dari laporan ini.”

- Advertisement -

Rekomendasi untuk Anda

Berita Terkait